Membran mata: struktur, nama, fungsi. Struktur mata manusia

Dalam artikel itu, kita akan mempertimbangkan struktur mata dan jenis cengkerang.

Seseorang melihat melalui mata. Maklumat masuk melalui saraf optik, kekacauan, dan saluran optik ke lobus oksipital korteks serebrum. Di sinilah pembentukan gambaran dunia luar berlaku. Ini adalah bagaimana penganalisis visual atau sistem visual kita berfungsi..

Oleh kerana kita mempunyai 2 mata, penglihatan kita adalah stereoskopik (iaitu gambarnya tiga dimensi). Bahagian kanan retina menghantar bahagian gambar melalui saraf optik ke bahagian kanan otak, sama dengan bahagian kiri. Kemudian dua bahagian gambar - kanan dan kiri - digabungkan..

Mata disebut bahagian tengah organ optik, terletak tepat di kawasan di bawah sklera. Ia adalah tisu lembut yang kaya dengan pembuluh darah, sifat utamanya adalah tempat tinggal bersama dengan penyesuaian dan pemakanan retina. Mata manusia adalah sistem optik biologi yang luar biasa. Sebenarnya, lensa, yang tertutup dalam beberapa cengkerang sekaligus, membolehkan seseorang melihat dunia di sekelilingnya dalam tiga dimensi dan berwarna.

Struktur membran mata

Mata manusia terdiri daripada tiga cengkerang sekaligus, dan di samping itu, dari dua ruang, badan vitreous dan lensa, yang menempati sebahagian besar ruang mata dalaman. Sebenarnya, struktur organ visual sfera ini serupa dengan kamera yang kompleks. Struktur kompleks mata sering disebut bola mata. Membran organ tidak hanya menahan struktur dalaman dalam bentuk tertentu, tetapi juga berpartisipasi dalam proses kompleks tempat tinggal dan bekalan nutrien.

Apakah struktur membran mata? Umumnya diterima untuk membagi semua lapisan bola mata menjadi tiga jenis:

  • Berserat, dan dengan cara lain ia juga disebut cangkang luar mata. Ia terdiri daripada 5/6 sel legap (ini adalah sclera) dan 1/6 telus (kita bercakap mengenai kornea).
  • Terdapat juga koroid, yang terbahagi kepada tiga bahagian, iaitu iris, tisu vaskular dan badan silia..
  • Retina manusia terdiri daripada sebelas lapisan, salah satunya adalah batang dan kerucut. Dengan pertolongan mereka, orang dapat membezakan objek..

Nama-nama membran mata tidak diketahui oleh semua orang. Seterusnya, kami akan mempertimbangkan masing-masing dengan lebih terperinci..

Sarung luar berserat

Ini terutamanya lapisan luar sel yang menutup bola mata. Ia berfungsi sebagai sokongan dan pada masa yang sama perlindungan untuk komponen dalaman.

Pertimbangkan struktur membran mata. Bahagian anterior lapisan luar ini adalah kornea yang kuat, lut dan cekung. Ia bukan hanya cangkang, tetapi juga lensa yang membiaskan cahaya yang dapat dilihat. Kornea tergolong dalam bahagian mata yang jelas kelihatan dan terbentuk dari sel epitelium telus khas. Bahagian belakang membran berserat mata adalah sklera, yang terdiri daripada sel-sel yang padat, yang melekat enam otot yang menyokong mata (empat lurus dan dua serong).

Sklera legap, padat, berwarna putih, menyerupai putih telur. Kerana itu, ia disebut tunica albuginea. Terdapat sinus vena di sempadan antara sclera dan kornea. Mereka memastikan aliran keluar darah vena dari mata. Tidak ada saluran darah di kornea, dan di bahagian belakang sklera (di mana saraf optik melintas) terdapat plat etmoid yang disebut. Saluran darah yang memberi makan mata mengalir melalui lubang. Ketebalan setiap lapisan berserat, sebagai peraturan, berkisar antara 1,1 milimeter di tepi kornea (di bahagian tengahnya adalah 0,8 milimeter) hingga 0,4 milimeter sklera berhampiran saraf optik. Di sempadan dengan kornea, sclera setebal hingga 0,6 milimeter. Seterusnya, mari kita bincangkan kemungkinan kerosakan pada membran okular berserabut.

Kerosakan pada membran berserabut

Antara penyakit dan kecederaan lapisan berserat sering dijumpai:

  • Kejadian kerosakan pada kornea (konjunktiva), ini mungkin calar, terbakar, pendarahan, dan sebagainya.
  • Masuknya benda asing pada kornea (sama ada bulu mata, butiran pasir, objek yang lebih besar, dan sebagainya).
  • Perkembangan proses keradangan, misalnya, konjungtivitis. Selalunya, patologi berjangkit..
  • Di antara penyakit scleral, staphyloma sangat biasa. Dengan patologi ini, keupayaan sklera untuk meregangkan berkurang..
  • Khususnya, episcleritis, iaitu kemerahan dan pembengkakan yang disebabkan oleh keradangan lapisan permukaan, sering terjadi..

Proses keradangan pada sklera biasanya bersifat sekunder dan disebabkan oleh proses yang merosakkan pada struktur mata yang lain atau dari luar. Diagnosis patologi kornea, sebagai peraturan, tidak sukar bagi doktor, kerana pakar oftalmologi menentukan tahap kerosakan secara visual. Dalam beberapa keadaan, analisis tambahan diperlukan untuk mengesan jangkitan. Sekarang kita akan belajar tentang apa itu koroid.

Choroid

Di dalam, antara lapisan dalam dan luar, adalah choroid tengah mata, yang terdiri daripada iris, dan sebagai tambahan, dari koroid dan badan silia. Tujuan lapisan ini ditakrifkan sebagai pemakanan, perlindungan dan tempat tinggal:

  • Iris adalah sejenis diafragma organ visual manusia; ia tidak hanya mengambil bahagian dalam pembentukan gambar, tetapi juga melindungi retina dari luka bakar. Di hadapan cahaya terang, iris menyempitkan ruang, dan seseorang melihat titik kecil murid. Semakin kurang cahaya, semakin lebar murid iris. Warnanya secara langsung bergantung pada jumlah sel melanosit, lebih-lebih lagi ia ditentukan secara genetik.
  • Badan ciliary terletak di belakang iris dan menyokong lensa. Terima kasih kepadanya bahawa lensa berjaya meregangkan dengan sangat cepat, bertindak balas terhadap cahaya dan sinar pembiasan. Badan ciliary mengambil bahagian dalam penghasilan humor berair untuk ruang dalam mata. Tujuan lain adalah untuk mengatur rejim suhu secara langsung di dalam mata..
  • Selebihnya cengkerang ditempati oleh koroid. Sebenarnya, ini adalah koroid, yang terdiri daripada sebilangan besar saluran darah. Ia menjalankan fungsi memberi makan struktur dalaman mata. Struktur choroid adalah seperti berikut: terdapat kapal yang lebih besar di luar, dan kapal kecil yang berada di dalam, dan sudah di perbatasan terdapat kapilari. Fungsi lain daripadanya adalah pelunasan struktur dalaman yang tidak stabil..

Ramai pesakit berminat dengan lokasi membran mata..

Choroid dilengkapi dengan sebilangan besar sel pigmen, sehingga dapat mencegah masuknya cahaya ke mata, sehingga menghilangkan penyebaran cahaya. Ketebalan lapisan vaskular adalah dari 0,2 hingga 0,4 milimeter di kawasan badan silia dan hanya dari 0.1-0.14 - berhampiran saraf optik. Seterusnya, kita akan mengetahui kerosakan yang dapat diperhatikan pada koroid..

Kerosakan dan kecacatan

Penyakit yang paling biasa adalah uveitis (keradangan koroid). Choroiditis sering dijumpai, digabungkan dengan pelbagai jenis kerosakan retina, misalnya, dengan chorioretinitis. Penyakit berikut lebih jarang berlaku:

  • Kemunculan distrofi choroid.
  • Perkembangan detasmen koroid, yang merupakan penyakit yang berlaku dengan penurunan tekanan intraokular, misalnya, semasa operasi oftalmik.
  • Air mata kerana kecederaan dan kejutan atau kerana pendarahan.
  • Kemunculan tumor, nevus.
  • Coloboma, yang merupakan ketiadaan sepenuhnya cengkerang yang diberikan di kawasan tertentu (ini adalah kecacatan kongenital).

Penyakit didiagnosis oleh pakar oftalmologi. Diagnosis dibuat sebagai hasil pemeriksaan menyeluruh.

Apa lagi yang termasuk dalam struktur membran mata?

Retina dalaman

Retina manusia adalah struktur kompleks yang terdiri daripada sebelas lapisan sel saraf. Ia tidak menangkap ruang depan mata, dan terletak di belakang lensa. Lapisan atas terdiri daripada sel sensitif cahaya - dari kerucut dan batang.

Semua lapisan ini adalah sistem yang kompleks. Mereka melihat gelombang cahaya, yang diproyeksikan ke retina dan lensa. Terima kasih kepada sel-sel saraf retina, mereka dapat ditukar menjadi dorongan saraf. Dan kemudian isyarat saraf ini dapat dihantar ke otak manusia. Ini adalah proses yang kompleks dan sangat pantas..

Makula memainkan peranan yang sangat penting dalam proses ini; nama keduanya adalah makula. Di sini, transformasi gambar visual dilakukan bersama dengan pemprosesan data primer. Macula bertanggungjawab untuk penglihatan pusat pada waktu siang. Ia adalah cengkerang yang sangat heterogen. Jadi, di dekat kepala saraf optik, ia mencapai 0.5 milimeter, sementara di dalam lesung makula - hanya 0.07, dan di wilayah tengah - hingga 0.25.

Kecederaan pada retina dalaman

Antara kerosakan pada cangkang mata manusia di peringkat rumah tangga, kebakaran akibat bermain ski tanpa menggunakan alat pelindung adalah sangat biasa. Penyakit berikut adalah perkara biasa, seperti:

  • Retinitis, yang merupakan keradangan membran yang terjadi sebagai penyakit berjangkit (jangkitan purulen, sifilis) atau penyakit alergi. Selalunya, terhadap latar belakang penyakit ini, kemerahan membran mata diperhatikan.
  • Detasmen retina akibat pelepasan dan pecah retina.
  • Kemunculan degenerasi makula, di mana sel-sel pusat, iaitu makula, terjejas. Ini adalah penyebab utama kehilangan penglihatan di kalangan pesakit berusia lebih dari lima puluh tahun..
  • Perkembangan distrofi retina, yang merupakan penyakit yang terutama mempengaruhi orang tua. Ia secara langsung berkaitan dengan penipisan lapisan retina; pada mulanya, diagnosisnya sangat sukar..
  • Pendarahan retina juga boleh berlaku akibat penuaan.
  • Perkembangan retinopati diabetes. Berkembang sepuluh hingga dua belas tahun selepas diabetes, mempengaruhi retina dan sel-sel sarafnya.
  • Kemunculan pembentukan tumor pada retina juga mungkin..

Diagnosis patologi retina memerlukan bukan sahaja peralatan khas, tetapi juga pemeriksaan tambahan. Terapi untuk penyakit retina pada orang tua biasanya mempunyai prognosis yang berhati-hati. Pada masa yang sama, penyakit yang disebabkan oleh keradangan mempunyai prognosis yang lebih baik daripada yang berkaitan dengan proses penuaan..

Apakah fungsi membran mata??

Mengapa seseorang memerlukan selaput lendir mata?

Bola mata manusia berada di orbit khas dan terpaku dengan selamat. Sebahagian besar daripadanya tersembunyi, dan hanya 1/5 permukaan secara langsung memancarkan sinar cahaya. Dari atas, kawasan bola mata ini ditutup dengan kelopak mata, yang, ketika dibuka, membentuk celah yang melewati cahaya. Kelopak mata pada manusia dilengkapi dengan bulu mata yang melindungi dari debu dan pengaruh luaran. Bulu mata adalah cangkang luar mata.

Selaput lendir organ optik manusia disebut konjunktiva. Bahagian dalam kelopak mata dilapisi dengan lapisan sel epitelium khas yang membentuk lapisan merah jambu. Lapisan epitel halus ini, sebenarnya, disebut konjunktiva. Sel-sel konjunktiva mengandungi kelenjar lakrimal. Air mata yang dihasilkan oleh mereka tidak hanya melembapkan kornea, menghalangnya kering, tetapi juga mengandungi nutrien dan bahan bakteria untuk kornea.

Konjungtiva mempunyai saluran darah yang menghubungkan ke kapilari muka dan mempunyai kelenjar getah bening yang berfungsi sebagai pos untuk jangkitan. Terima kasih kepada semua membran ini, mata manusia dilindungi dengan pasti dan mendapat nutrien yang diperlukan. Selain itu, selaput mata mengambil bahagian dalam proses penginapan dan transformasi maklumat yang diterima. Kemunculan penyakit atau luka lain pada membran mata boleh menyebabkan kehilangan ketajaman penglihatan.

Struktur iris

Iris organ visual adalah dua kategori otot. Otot yang tergolong dalam kategori pertama terletak di sekitar murid-murid, penguncupannya secara langsung bergantung pada pekerjaan mereka. Kumpulan kedua terletak secara radikal di seluruh ketebalan iris, ia bertanggungjawab untuk pelebaran murid. Iris terdiri daripada lapisan berikut (juga disebut kepingan):

  • Dari lapisan sempadan (depan).
  • Dari lapisan stromal.
  • Dari lapisan otot pigmen (belakang).

Sekiranya anda melihat dengan dekat bahagian depan iris, anda dapat dengan mudah membezakan perincian tertentu dari keseluruhan strukturnya. Tempat tertinggi adalah mesentery, karena itu, seperti dulu, terbahagi kepada dua bahagian, iaitu ke lobus luar pupil dalaman dan ciliary luar. Di kedua sisi mesentery, lacunae atau crypts terletak tepat di permukaan iris, yang merupakan alur seperti celah. Ketebalan iris mata berbeza dari 0.2 hingga 0.4 milimeter. Di pinggir pupil, iris berkali-kali lebih tebal daripada di pinggir.

Struktur mata manusia adalah unik.

Warna iris dan fungsinya

Lebar fluks cahaya yang meresap melalui murid ke mata terus ke retina secara langsung bergantung pada kerja ototnya. Dilator adalah otot yang bertanggungjawab untuk melebarkan murid. Sfinkter bertindak sebagai otot yang menyempitkan murid.

Oleh itu, pencahayaan dikekalkan pada tahap yang diperlukan. Kehadiran cahaya rendah dapat menyebabkan pelebaran murid, sehingga meningkatkan keseluruhan aliran cahaya. Proses kerja otot-otot iris dipengaruhi oleh mental umum, dan pada masa yang sama, keadaan emosi seseorang, bersama dengan ubat-ubatan.

Iris adalah lapisan legap yang mempunyai warna yang bergantung pada pigmen khas - melanin. Yang terakhir, sebagai peraturan, diwarisi oleh orang. Bayi yang baru lahir sering mempunyai iris biru. Ini dianggap sebagai akibat pigmentasi rendah. Tetapi setelah enam bulan, jumlah sel pigmen mulai meningkat dengan cepat, dan warna mata dapat berubah dengan ketara.

Selain itu, secara semula jadi, terdapat ketiadaan melanin sepenuhnya di iris. Orang yang kekurangan pigmen tidak hanya di iris, tetapi juga pada kulit dan rambut, disebut albino. Walaupun lebih jarang di alam semula jadi, anda dapat mengetahui fenomena heterokromia, sedangkan warna satu mata akan berbeza dari yang lain.

Struktur bola mata dan fungsinya

Bola mata adalah organ berpasangan yang tersusun secara kompleks dan berfungsi sebagai penerima maklumat visual mengenai persekitaran luaran. Mata setiap orang dibezakan oleh ciri-ciri fizikal dan optik yang unik: tidak akan ada dua spesimen yang serupa: bahkan mata orang yang sama berbeza antara satu sama lain.

Walau bagaimanapun, adalah mungkin untuk menggambarkan struktur umum organ indera ini, kerana ia serupa untuk semua orang. Mari kita ketahui bagaimana bola mata disusun, dan fungsi dan tugas apa yang diberikan kepadanya.

Bentuk dan saiz bola mata

Bola mata mempunyai bentuk sferoid yang hampir sempurna: sedikit memanjang di sepanjang paksi optik, ditunjukkan dalam gambar di bawah dengan warna merah.

Ukuran mata manusia adalah sama untuk semua orang. Mereka mungkin tidak relevan. Dalam jadual di bawah ini kami memberikan parameter fizikal bola mata orang dewasa..

ParameterNilai parameter
Sambungan paksi optik (merah)0.24 sm
Peluasan paksi menegak (biru)0.233 sm
Luas paksi bahagian mendatar (hijau)0.236 sm
Isipadu organ (satu)7448 mm 3
BeratTidak kurang dari 7, tetapi tidak lebih daripada 8 g.

Terdapat dua tiang di bola mata:

  1. Depan (ditandakan dengan bulatan hijau dalam gambar). Ia sesuai dengan titik kornea yang paling menonjol.
  2. Belakang (ditunjukkan oleh titik kuning pada gambar). Titik ini terletak di tengah belakang epal dan terletak di belakangnya di pintu keluar saraf optik.

Garis yang menghubungkan tiang depan dan belakang (merah) disebut garis tengah optik, atau luar.

Terdapat juga paksi dalaman yang terhad:

  1. Di hadapan - titik kornea terletak di persimpangan lapisan dalam cangkang ini dan paksi optik.
  2. Di belakang - titik lapisan anterior retina mata, juga terletak di persimpangan dengan garis pusat optik.

Biasanya panjang paksi dalaman mata orang dengan penglihatan yang sihat ialah 0.215 cm.

Sekiranya lebih kecil, gambar akan difokuskan di luar retina. Kemudian mereka mengatakan bahawa seseorang itu mengalami hiperopia (rabun jauh). Sekiranya lebih besar, gambar akan menyatu pada titik yang terletak di hadapan retina. Kemudian mereka bercakap mengenai rabun (rabun).

Lokasi dan struktur luaran bola mata

Setiap bola mata terletak di orbitnya sendiri (orbit) - rongga khas di kawasan anterior tengkorak. Ia dipisahkan dari orbit oleh kapsul tenon, atau faraj mata, dibentuk oleh tisu berserat yang kuat. Terdapat lapisan lemak di bawahnya.

Mata seseorang diletakkan di bawah alis dan ditutup di depan oleh kelopak mata, pinggirnya ditutup rapat dengan bulu mata. Bersama dengan mereka, mereka adalah komponen integral wajah..

Setiap epal ditutup dari luar dengan sepasang kelopak mata (atas bergerak dan bawah tetap), yang, ketika dibuka, membentuk celah palpebral.

Melaluinya anda dapat melihat bahagian depan mata, dilindungi oleh selaput lendir nipis. Ini adalah konjunktiva.

Ia dibentuk oleh sel penghubung yang juga menutup bahagian dalam kelopak mata. Ketebalannya boleh sampai 0.1 cm di tempat..

Konjungtiva merangkumi rangkaian kapilari kecil dan hujung sel saraf. Dia bertindak balas terhadap pelbagai kerengsaan dan mengambil bahagian dalam membasahi permukaan mata dengan cairan pemedih mata..

Fungsi konjunktiva lain adalah memberi makan kornea, yang tidak dikurniakan saluran darahnya sendiri. Tetapi konjungtiva tidak menutupi kornea itu sendiri, begitu juga dengan membran skleral (tisu putih kuat).

Struktur dalaman organ

Struktur bola mata dibentuk oleh membran yang mengelilingi inti telus. Strukturnya ditunjukkan secara skematik pada gambar di bawah..

Cangkang bola mata manusia secara konvensional dibahagikan kepada tiga lapisan:

  • Luaran (scleral). Ia adalah membran okular yang dibentuk oleh sel-sel tisu berserat. Di depan, ia dilambangkan oleh kornea, dan di belakang - oleh sklera (putih mata yang tidak memancarkan cahaya). Fungsinya dikurangkan untuk melindungi bola mata dari kerosakan luaran dan memastikan bentuk organ yang betul. Otot juga melekat pada membran skleral mata, mampatan dan kelonggaran yang menyebabkan pergerakan epal.
  • Sederhana (choroidal). Ini didasarkan pada koroid - cangkang epal, yang terdiri daripada rangkaian saluran darah dan kapilari yang saling terkait. Ia membekalkan darah ke semua elemen struktur organ. Ia juga merangkumi iris dan otot ciliary. Kami akan menerangkan fungsi bahagian bola mata ini di bawah..
  • Dalaman (mesh). Ia adalah cangkang retikular epal, yang bertindak balas terhadap cahaya dan menerima isyaratnya. Kami akan membincangkan lebih lanjut mengenai struktur dan tugasnya di bahagian artikel yang sesuai..

Selaput mata menutup sepenuhnya inti telusnya, yang terdiri daripada cecair ruang, lensa dan badan agar-agar.

Struktur fungsi mata

Dari segi fungsi yang dilakukan oleh bahagian bola mata yang berlainan, inti cangkangnya dibahagikan kepada tiga alat:

  • Sinar biasan (juga disebut biasan);
  • Mengadaptasi (ia juga disebut akomodatif);
  • Penerima.

Alat pembiasan cahaya dan adaptif bersama-sama membentuk sistem optik organ. Sinar cahaya masuk dan membiaskannya. Mereka menyatu pada alat reseptor yang menukar isyarat visual menjadi impuls elektrik dan menyiapkannya untuk dihantar ke otak.

Radas biasan

Alat pembiasan mata juga disebut bias. Ini adalah sistem lensa pelbagai daya optik, termasuk:

  • Kornea;
  • Cecair ruang;
  • Kanta;
  • Vitreous.

Dengan bantuan alat pembiasan, imej yang nyata, terbalik dan dikurangkan terbentuk di retina.

Ia menarik! Walaupun gambar terbalik terbentuk di retina, seseorang melihat dunia seperti sebenarnya. Walaupun bayi yang baru lahir masih melihatnya terbalik.

Selepas kelahiran, apabila pancaindera lain dan alat vestibular mula berfungsi, otak mula "memahami" bahawa gambar itu terbalik. Kemudian dia membalikkannya sehingga gambar menjadi normal..

Kornea

Kornea (sering disebut sebagai kornea) terletak di tengah-tengah bahagian depan epal. Ini adalah lensa cekung cembung semula jadi yang merangkumi 5 (atau 6) lapisan dalam strukturnya. Dasar kornea terdiri daripada stroma (90% dari ketebalan cangkang), yang hampir 80% air.

Jadual di bawah menerangkan parameter fizikal dan optik kornea.

ParameterNilai parameter
Ketebalan tengah0.55 mm
Ketebalan pinggiran1.1 mm
Diameter menegak9-9.5 mm
Diameter mendatar10 mm
Indeks biasan1.37
Kuasa biasan (kuasa optik)40 diopter
Radius kelengkungan7.8 mm
Kawasan1/16 luas permukaan bola mata

Perhatian! Jadual menunjukkan nilai purata parameter untuk kanak-kanak berumur 4 tahun dan dewasa. Mereka mungkin sedikit berbeza dari orang ke orang..

Cecair ruang

Dalam epal, dua rongga dapat dibezakan, yang disebut ruang depan dan belakang mata. Ruang mereka dihuni oleh cecair khas, yang dalam oftalmologi disebut humor berair..

Ruang anterior dibentuk oleh kawasan yang terletak di antara lapisan dalaman kornea dan permukaan anterior iris, dan ruang posterior dibentuk oleh kawasan antara bahagian belakang iris dan permukaan anterior lensa..

Cecair ruang melakukan fungsi berikut:

  • Menyuburkan elemen bola mata, di mana tidak ada kapilari (kornea, badan lensa dan jisim gelatin);
  • Menghalang perkembangan jangkitan mata kerana kandungan antibodi terhadap patogen;
  • Mengekalkan tekanan intraokular pada tahap yang diinginkan;
  • Ia berdiri di jalan sinar cahaya dan merupakan komponen mata sebagai lensa biologi.

Kelembapan berair dihasilkan oleh sel khas badan ciliary di ruang posterior. Ia melewati ruang pupil ke ruang anterior, melalui sudut yang kelebihannya mengalir keluar. Dari segi komposisi komponennya, kelembapan menyerupai plasma darah, tetapi transparan dan mengandungi lebih sedikit asid amino.

Indeks biasan bendalir ruang kira-kira 1.33. Setiap 8 jam seseorang menghasilkan kelembapan kira-kira 3 mm 3.

Kanta

Lensa adalah lensa semula jadi yang lain, cembung di kedua sisi dan digantung dari badan ciliary epal, dan juga dicirikan oleh indeks keanjalan yang tinggi. Bergantung pada tahap ketegangan otot silia, ia dapat mengubah kelengkungan bahagian anterior dan posterior lensa..

Oleh kerana itu, daya optiknya dapat berubah, yang boleh berkisar antara 19 hingga 33 dioptor (kurang dalam keadaan rehat, lebih banyak dengan voltan).

Lensa bayi yang baru dilahirkan mempunyai bentuk sferoid dan kekuatan optik 35 dioptor. Bentuk lensa berubah seiring bertambahnya usia. Pada orang dewasa, ketebalannya boleh dari 0,35 hingga 0,5 cm, bergantung pada tahap ketegangan otot silia. Diameter organ berbeza antara 0,9-1 cm.

Bahagian belakang dan depan lensa mempunyai penunjuk yang berbeza dari jejari kelengkungan.

Di depan, ia mencapai 1 cm, dan di belakang - 0,6 cm. Walau bagaimanapun, pada ketegangan mata maksimum, mereka membandingkan dan berjumlah kira-kira 0,53 cm.

Vitreous

Sebilangan besar bola mata adalah zat seperti gel yang disebut humor vitreous, yang melakukan tugas berikut:

  • Menyediakan badan dengan bentuk sferoid;
  • Penyertaan dalam pembiasan sinar;
  • Memberi keteguhan pada epal dan mengurangkan kebolehmampatannya.

Ia bersebelahan dengan permukaan belakang lensa dan otot ciliary, serta bahagian anterior retina. Ia memerlukan 66% isipadu organ dan 99% terdiri daripada air. Pada tahap yang lebih rendah, ia mengandungi asid hyaluronik, protein kompleks dan karbohidrat.

Peralatan penginapan

Alat okular yang akomodatif atau adaptif diperlukan untuk penglihatan jelas objek yang terletak pada jarak yang berbeza dari seseorang. Tanpa itu, seseorang dapat melihat objek dengan baik yang hanya berada pada jarak tertentu. Apa sahaja di depan atau di belakang akan menjadi kabur.

Kemampuan untuk menampung manusia disebabkan oleh adanya otot ciliary, dimana lensa digantung. Ia juga disebut badan ciliary, atau ciliary, dan juga otot ciliary..

Dengan menguncup, ia menjadikan bentuk lensa lebih bulat, akibatnya daya optik mata sebagai lensa meningkat. Semakin banyak objek yang dimaksudkan, otot ciliary semakin tegang..

Ia menarik! Pada kelonggaran maksimum, daya optik sistem lensa biologi rata-rata 59 dioptor. Pada ketegangan maksimum badan ciliary, penunjuk ini hampir dengan 70 diopter..

Alat penyesuaian juga merangkumi iris dan bukaan di dalamnya - murid. Mereka membantu seseorang untuk menyesuaikan diri dengan intensiti cahaya dan melindungi struktur dalaman mata dari selaran matahari..

Selain lapisan pigmen, struktur iris merangkumi otot bulat dan radial. Otot bulat berfungsi dalam cahaya terang dan menyempitkan ruang murid. Otot radial berkontraksi pada intensiti cahaya yang lemah dan melebarkan murid.

Radas reseptor

Jenis alat ini merangkumi retina mata, dilapisi dengan sel-sel yang sensitif terhadap radiasi dalam jarak gelombang yang dapat dilihat. Apabila teriritasi, mereka menghantar isyarat ke sel-sel saraf, yang juga merupakan bahagian integral dari retina dan menyatu di tengahnya, membentuk titik buta dan lancar memasuki saraf optik.

Retina dibezakan oleh struktur yang sangat kompleks dibandingkan dengan komponen organ lain. Ia mempunyai sehingga 10 lapisan yang berbeza.

Salah satu lapisan yang paling ketara adalah lapisan luar. Ia dibentuk oleh tisu neuroepithelial, yang terdiri daripada sel khas: batang dan kerucut. Mereka melihat cahaya yang memasuki mata dan warnanya. Lapisan lain diperlukan untuk menukar isyarat menjadi impuls elektrik dan penghantarannya seterusnya ke saraf optik.

Lekapan mata

Struktur aksesori bola mata merangkumi beberapa otot yang bertanggungjawab untuk aktiviti motor mata, serta kelenjar khas yang disebut lakrimal.

Kelenjar lakrimal adalah organ ganda yang terletak di kawasan atas di atas sudut luar setiap mata. Ia mengeluarkan air mata, yang membasahi permukaan luar mata dengan sekelip mata..

Air mata adalah 98% air. Selebihnya 2% adalah pelbagai garam. Cecair lakrimal mempunyai fungsi berikut:

  • Pembasmian kuman (membunuh mikroflora patogen);
  • Pemakanan kornea;
  • Penyingkiran badan asing kecil dari kornea dan konjunktiva;
  • Struktur permukaan pelembap.

Lebihan air mata berkumpul di sudut dalam mata, yang mengandungi bukaan saluran yang menghubungkan rongga hidung dengan kantung konjungtiva. Melaluinya, cecair air mata diekskresikan ke dalam nasofaring atau lubang hidung.

Perhatian! Kantung konjungtiva adalah rongga yang dibatasi oleh permukaan mata dan kelopak mata. Bezakan antara beg bawah dan atas. Mereka bergabung apabila kedua-dua kelopak mata ditutup dan membentuk ruang yang berisi 1 hingga 2 tetes cairan air mata.

Alat otot bola mata dibentuk oleh 3 pasang otot. Dua daripadanya serong, empat selebihnya lurus. Mereka membantu mata bergerak ke kiri / kanan dan ke atas / bawah dan berputar di sekitar paksi luar.

Tujuan bola mata

Tujuan bola mata adalah untuk memberi seseorang kemampuan untuk melihat dunia di sekelilingnya. Secara khusus, badan dirancang untuk melakukan tugas-tugas berikut:

  • Unjuran gambar;
  • Persepsi isyarat visual luaran;
  • Menukar isyarat ini menjadi bentuk yang mudah difahami oleh otak.

Mata adalah komponen sistem sokongan hidup dan melaksanakan fungsi perkhidmatan di dalamnya. 90% data mengenai persekitaran luaran, seseorang mengumpulkan melalui mata. Oleh itu, bola mata dianggap sebagai organ pengertian utama..

Bola mata adalah komponen polysyllabic dari penganalisis visual, yang bertanggungjawab untuk persepsi isyarat visual dari luar. Walau bagaimanapun, fungsinya tidak termasuk penghantaran dan pemprosesan isyarat. Ini dilakukan oleh saraf optik dan pusat visual otak..

Struktur mata manusia

Organ penglihatan adalah yang paling penting dari semua deria manusia, kerana kira-kira 80% maklumat mengenai dunia luar diterima oleh seseorang melalui penganalisis visual.

Struktur mata manusia cukup kompleks dan pelbagai aspek, kerana sebenarnya mata adalah seluruh alam semesta, yang terdiri dari banyak elemen yang bertujuan menyelesaikan tugas fungsinya.

Pertama sekali, perlu diperhatikan bahawa alat mata adalah sistem optik yang bertanggungjawab untuk persepsi, pemprosesan dan penghantaran maklumat visual yang tepat. Dan tepatnya untuk memenuhi tujuan seperti itu, kerja terkoordinasi semua bagian konstituen bola mata diarahkan..

Organ penglihatan (penganalisis visual) terdiri daripada 4 bahagian:

  1. Bahagian persisian atau persepsi, termasuk:
    • alat pelindung bola mata (kelopak mata atas dan bawah, orbit);
    • alat aksesori mata (kelenjar lakrimal, salurannya, konjunktiva);
    • radas oculomotor otot.
    • bola mata.
  2. Laluan - saraf optik, kekacauan optik dan saluran optik.
  3. Pusat subkortikal.
  4. Pusat visual yang lebih tinggi terletak di lobus oksipital korteks serebrum.

Bahagian persisian:

Alat pelindung mata

• Orbit adalah bekas tulang untuk mata. Ini memiliki bentuk piramid tetrahedral yang terpotong, puncaknya menghadap tengkorak pada sudut 45%. Kedalamannya sekitar 4-5 cm., Dimensi 4 * 3.5 cm. Selain mata, ia mengandungi badan berlemak, saraf optik, otot dan saluran darah mata.

• Kelopak mata (atas dan bawah) melindungi bola mata dari pelbagai objek. Mereka menutup walaupun udara bergerak dan sedikit pun menyentuh kornea. Dengan bantuan pergerakan kelopak mata yang berkedip, zarah-zarah debu kecil dikeluarkan dari permukaan bola mata, dan cecair air mata diedarkan secara merata. Tepi kelopak mata yang bebas saling melekat erat ketika ditutup. Bulu mata tumbuh di sepanjang tepi kelopak mata. Mereka juga melindungi mata dari objek kecil dan habuk. Kulit kelopak mata nipis, mudah dilipat. Otot terletak di bawah kulit kelopak mata: otot bulat mata, dengan bantuan kelopak mata ditutup, dan otot yang mengangkat kelopak mata atas. Di bahagian dalam kelopak mata ditutup dengan konjunktiva.

Alat aksesori mata

Konjunktiva. Ini adalah tisu mukosa nipis (0.1 mm) yang, dalam bentuk membran halus, menutupi permukaan posterior kelopak mata dan, setelah membentuk lengkungan kantung konjungtiva, melewati permukaan anterior mata. Ia berakhir di anggota badan. Apabila kelopak mata ditutup, rongga seperti celah yang menyerupai beg terbentuk di antara daun konjunktiva. Apabila kelopak mata terbuka, kelantangannya menurun dengan ketara. Fungsi utama konjungtiva adalah pelindung.

Alat lakrimal mata

Terdiri daripada kelenjar lakrimal, bukaan lakrimal, tubulus, kantung lakrimal dan saluran nasolacrimal. Kelenjar lakrimal terletak di dinding luar atas orbit. Ia mengeluarkan air mata, yang jatuh di permukaan mata melalui saluran perkumuhan, mengalir ke fornix konjungtiva bawah. Kemudian, melalui bukaan lakrimal atas dan bawah, yang terletak di sudut dalam mata pada tulang rusuk kelopak mata, melalui saluran lakrimal mereka memasuki kantung lakrimal (terletak di antara sudut dalam mata dan sayap hidung), dari mana ia memasuki hidung melalui kanal nasolacrimal.

Air mata adalah cecair jernih dengan persekitaran yang sedikit alkali dan komposisi biokimia yang kompleks, yang kebanyakannya adalah air. Biasanya, tidak lebih daripada 1 ml dilepaskan setiap hari. Ia melaksanakan beberapa fungsi penting: pelindung, optik dan pemakanan.

Alat otot mata

Enam otot oculomotor terbahagi kepada dua otot serong: atas dan bawah; empat garis lurus: atas, bawah, lateral, medial. Dan juga otot yang mengangkat kelopak mata atas dan otot bulat mata. Dengan bantuan otot-otot ini, bola mata dapat berputar ke semua arah, menaikkan kelopak mata atas, dan juga menutup mata.

Mata terletak di orbit dan dikelilingi oleh tisu lembut (tisu lemak, otot, saraf, dll.). Di depan, ia ditutup dengan konjunktiva dan ditutup dengan kelopak mata. Bola mata terdiri daripada tiga membran: luar, tengah dan dalaman, menghadkan ruang dalam mata ke ruang anterior dan posterior mata, serta ruang yang dipenuhi dengan badan vitreous - ruang vitreous.

  • Membran luar (berserat) - terdiri daripada bahagian legap - sklera dan bahagian telus - kornea. Persimpangan kornea ke sclera disebut limbus..
  • Sklera adalah cangkang luar yang kabur dari bola mata, melewati bahagian depan bola mata ke kornea lut sinar. 6 otot oculomotor melekat pada sclera. Ia mengandungi sebilangan kecil ujung saraf dan saluran darah..
  • Kornea adalah bahagian telus (1/5) membran berserabut. Tempat peralihannya ke sklera disebut limbus. Bentuk kornea berbentuk elipsoid, diameter menegak - 11 mm, mendatar - 12 mm. Ketebalan kornea sekitar 1 mm. Ketelusan kornea dijelaskan oleh keunikan strukturnya, di dalamnya semua sel disusun dalam urutan optik yang ketat dan tidak ada saluran darah di dalamnya.

Kornea terdiri daripada 5 lapisan:

  1. epitel anterior;
  2. shell bowman;
  3. stroma;
  4. Cengkerang Descemet;
  5. epitel posterior (endotelium).

Kornea kaya dengan ujung saraf, jadi sangat sensitif. Kornea bukan sahaja menyebarkan, tetapi juga membiaskan sinar cahaya, ia mempunyai daya bias yang tinggi.

Choroid adalah lapisan tengah mata, yang terdiri terutamanya dari kapal berkaliber berbeza.

Ia terbahagi kepada tiga bahagian:

  1. Iris - depan;
  2. Badan ciliary (ciliary) - bahagian tengah;
  3. Choroid - bahagian belakang.

Iris bentuknya serupa dengan bulatan dengan lubang di dalam (murid). Iris terdiri daripada otot-otot yang, apabila dikontrak dan dilonggarkan, mengubah ukuran murid. Ia memasuki koroid. Iris bertanggungjawab untuk warna mata (jika berwarna biru, ini bermakna terdapat sedikit sel pigmen di dalamnya, jika terdapat banyak warna coklat). Melakukan fungsi yang sama dengan aperture pada kamera, menyesuaikan output cahaya.

  • Ruang anterior mata adalah ruang antara kornea dan iris. Ia dipenuhi dengan cecair intraokular.
  • Murid adalah lubang di iris. Dimensinya biasanya bergantung pada tahap cahaya. Semakin ringan, semakin kecil murid.
  • Lensa adalah "lensa semula jadi" mata. Ia telus, elastik - ia dapat mengubah bentuknya, dengan segera "mengarahkan fokus", kerana seseorang melihat dengan baik baik dekat maupun jauh. Terletak dalam kapsul, dipegang oleh band ciliary. Lensa, seperti kornea, adalah bahagian sistem optik mata.

Badan ciliary (ciliary) adalah bahagian koroid yang menebal tengah, dalam bentuk roller bulat, yang terdiri terutamanya dari dua bahagian yang berlainan fungsi: 1 - vaskular, terdiri terutamanya dari pembuluh, dan 2 - otot ciliary. Bahagian vaskular di hadapan membawa kira-kira 70 proses nipis. Fungsi utama proses adalah menghasilkan cecair intraokular yang memenuhi mata. Ligamen zinn-nipis berlepas dari proses, di mana lensa digantung. Otot ciliary terbahagi kepada 3 bahagian: meridian luar, radial tengah dan pekeliling dalaman. Dengan berkontrak dan bersantai, mereka mengambil bahagian dalam proses penginapan.

Choroid adalah bahagian posterior choroid, terdiri dari arteri, urat, dan kapilari. Fungsi utamanya adalah untuk menyuburkan retina dan mengangkut darah ke badan silia dan iris. Ia memberikan warna merah pada fundus kerana darah yang dikandungnya.

Humor Vitreous - bahagian belakang mata ditempati oleh humor vitreous, yang tertutup dalam ruang. Ia adalah jisim gelatin lutsinar (jenis gel), dengan isipadu 4 ml. Asas gel adalah air (98%) dan asid hyaluronik. Aliran cecair yang berterusan berlaku di badan vitreous. Fungsi badan vitreous: pembiasan sinar cahaya, menjaga bentuk dan nada mata, serta menyuburkan retina.

Retina dalaman (retina)

Retina adalah bahagian pertama penganalisis visual. Di retina, cahaya diubah menjadi impuls saraf yang dihantar ke otak melalui serat saraf. Di sana mereka dianalisis dan orang itu melihat gambarnya. Retina terdiri daripada 10 lapisan berikut jauh ke dalam bola mata:

  • berpigmen;
  • fotosensori;
  • membran sempadan luar;
  • lapisan nuklear luar;
  • lapisan mesh luar;
  • lapisan nuklear dalaman;
  • lapisan mesh dalaman;
  • lapisan sel ganglion;
  • lapisan gentian saraf optik;
  • membran sempadan dalam.

Lapisan luar retina berpigmen. Ia menyerap cahaya, mengurangkan penyerakannya di dalam mata. Lapisan seterusnya mengandungi proses sel retina - batang dan kerucut. Prosesnya mengandungi pigmen visual - rhodopsin (batang) dan iodopsin (kerucut). Bahagian retina yang aktif secara optik dapat dilihat pada pemeriksaan mata. Ia dipanggil fundus. Di fundus, anda dapat melihat saluran, kepala saraf optik (tempat di mana saraf optik meninggalkan mata), serta makula. Makula (macula) adalah bahagian tengah retina di mana bilangan kerucut maksimum yang bertanggungjawab untuk penglihatan warna tertumpu dan mempunyai kemampuan penglihatan yang paling besar.

Laluan

Saraf optik (sepasang saraf kranial II) bergegas ke otak. Saraf optik dari setiap mata di pangkal otak membentuk crossover separa (chiasm). Serat yang menghidupkan permukaan medan retina melintasi ke seberang.

Crossover separa memberikan setiap hemisfera maklumat dari kedua mata.

Selepas persimpangan, saraf optik dipanggil saluran optik. Mereka diproyeksikan ke sejumlah struktur otak (pusat subkortikal).

Pusat subkortikal

  • Pusat visual subkortikal thalamic adalah badan geniculate lateral (LCT). Dari sini, isyarat memasuki kawasan unjuran utama korteks visual (oksipital) (medan 17 menurut Brodman), yang dicirikan oleh retinotopia (isyarat dari kawasan tetangga retina memasuki kawasan berdekatan korteks).
  • Pusat penglihatan subkortikal serebrum tengah adalah puncak bukit empat kali ganda. Dari mereka melalui pegangan atas ke LBT thalamus dan seterusnya ke korteks visual (refleks koordinasi dengan penyertaan sistem deria visual).

Pusat visual yang lebih tinggi terletak di lobus oksipital korteks serebrum.

Karya yang terkoordinasi dengan baik dari semua bahagian mata membolehkan kita melihat jauh dan dekat, pada siang hari dan senja, melihat pelbagai warna, dan menavigasi di angkasa.

Apa nama putih mata

MATA, organ penglihatan yang melihat cahaya. Mata manusia mempunyai bentuk sfera, diameternya lebih kurang. 25 mm. Dinding bola ini (bola mata) terdiri daripada tiga membran utama: bahagian luarnya, yang diwakili oleh sklera dan kornea; tengah, saluran vaskular, - sebenarnya choroid dan iris; dan retina dalaman. Mata mempunyai struktur tambahan (lampiran) - kelopak mata, kelenjar lakrimal, serta otot yang memastikan pergerakannya.

Sclera dan kornea.

Cangkang luar mata mempunyai fungsi pelindung terutamanya. Sebilangan besar cangkang ini adalah sclera (dari bahasa Yunani. Sclērôs - keras). Ia legap, putih mata adalah bahagian yang kelihatan. Di bahagian depan mata, sklera masuk ke kornea. Sklera dan kornea dibentuk oleh tisu penghubung dan mengandungi sel dan serat.

Kornea sangat elastik dan telus, tidak ada saluran darah di dalamnya. Di depan, ia diliputi oleh epitel halus yang ketat, yang merupakan lanjutan dari epitel konjungtiva yang menutupi putih mata. Diasumsikan bahawa ketelusan kornea dikaitkan dengan susunan gentian yang betul yang kebanyakannya terdiri. Serat ini sangat nipis, mempunyai diameter yang hampir sama dan selari antara satu sama lain, membentuk struktur kisi tiga dimensi. Ketelusan kornea juga bergantung pada tahap kelembapannya dan kehadiran lendir.

Kelengkungan kornea, tisu fokus utama, mempengaruhi ketajaman penglihatan: ia merosot jika jejak kelengkungan tidak sama di mana-mana. Keadaan ini dipanggil astigmatisme; bentuknya yang lemah sering terjadi sehingga boleh dianggap sebagai norma.

Saluran vaskular (uveal).

Ini adalah cangkang tengah bola mata; ia tepu dengan saluran darah dan fungsi utamanya adalah berkhasiat. Di dalam koroid itu sendiri, di lapisan terdalamnya, disebut plat choriocapillary dan terletak dekat dengan lapisan vitreous (membran Bruch), terdapat saluran darah yang sangat kecil yang memberi nutrisi kepada sel-sel visual. Membran Bruch memisahkan koroid dari epitel pigmen retina. Choroid sangat berpigmen pada semua orang kecuali albino. Pigmentasi menjadikan dinding bola mata menjadi legap dan mengurangkan pantulan cahaya kejadian.

Di depan, koroid adalah satu dengan iris, yang membentuk semacam diafragma, atau tirai, dan sebahagiannya memisahkan bahagian anterior bola mata dari bahagian posterior yang jauh lebih besar. Kedua-dua bahagian dihubungkan melalui murid (lubang di tengah iris), yang kelihatan seperti bintik hitam.

Iris (iris)

memberikan warna mata.

Warna mata bergantung pada jumlah dan taburan pigmen di iris dan struktur permukaannya. Warna mata biru disebabkan oleh pigmen hitam yang dibungkus dalam butiran. Pada mata yang sangat gelap, pigmen diedarkan ke seluruh iris. Jumlah dan taburan pigmen yang berbeza, dan bukan warnanya, menentukan mata coklat, kelabu atau hijau. Selain pigmen, iris mengandungi banyak saluran darah dan dua sistem otot, salah satunya menyempit dan yang lain melebarkan murid ketika mata ditempatkan pada pencahayaan yang berbeza. Tepi anterior koroid di tempat di mana ia melekat pada iris membentuk 60 hingga 80 lipatan yang terletak secara radikal; mereka dipanggil proses ciliary (ciliary). Bersama dengan otot ciliary (ciliary) yang terletak di bawahnya, mereka membentuk badan ciliary (ciliary). Dengan penguncupan otot-otot ciliary, kelengkungan lensa berubah (menjadi lebih bulat), yang meningkatkan pemfokusan gambar objek dekat pada retina yang peka cahaya.

Kanta.

Di belakang murid dan iris terdapat lensa kristal, yang merupakan lensa biconvex lutsinar yang disokong oleh banyak gentian nipis yang dipasang berdekatan dengan khatulistiwa dan ke tepi proses ciliary yang disebutkan di atas. Bahan lensa terdiri daripada gentian lut sinar yang dikelompokkan dengan padat. Kelengkungan permukaan lensa sedemikian rupa sehingga cahaya yang melaluinya tertumpu pada permukaan retina. Lensa diletakkan dalam kapsul elastik (beg), yang memungkinkannya mengembalikan bentuk asalnya ketika ketegangan gentian pendukung dilepaskan. Keanjalan lensa menurun seiring bertambahnya usia, yang mengurangkan keupayaan untuk melihat objek dekat dengan jelas dan, khususnya, menyukarkan membaca.

Kamera depan dan belakang.

Ruang di depan lensa dan tempat penyambungannya ke badan ciliary di belakang iris disebut ruang posterior. Ia menghubungkan ke ruang anterior yang terletak di antara iris dan kornea. Kedua-dua ruang ini dipenuhi dengan humor berair - cecair yang serupa komposisi dengan plasma darah, tetapi mengandungi sedikit protein dan dengan kepekatan bahan organik dan mineral yang lebih rendah dan berubah-ubah. Kelembapan berair sentiasa berubah, tetapi mekanisme pembentukan dan penggantiannya masih belum diketahui. Jumlahnya menentukan tekanan intraokular dan sentiasa normal. Proses silia ditutup dengan lapisan sel epitelium ganda berfungsi sebagai tempat pembentukan humor berair. Melewati murid, cecair itu mencuci lensa dan iris dan mengubah komposisi semasa pertukaran antara mereka. Dari ruang anterior, ia melewati tisu selular di persimpangan kornea dan iris (disebut sudut iris-kornea) dan memasuki saluran Schlemm - sebuah kapal bulat di bahagian mata ini. Lebih jauh melalui kapal yang disebut urat air, humor berair dari saluran ini memasuki urat permukaan luar mata. Di belakang lensa, mengisi 4/5 isipadu bola mata, terdapat jisim telus - badan vitreous. Ia dibentuk oleh bahan koloid yang telus, yang merupakan tisu penghubung yang sangat diubah.

Retina

- cangkang dalam mata, bersebelahan dengan badan vitreous. Semasa perkembangan embrio, ia terbentuk dari proses otak dan pada dasarnya merupakan bahagian khusus dari yang terakhir. Ini adalah bahagian fungsi mata yang paling penting, kerana ia yang melihat cahaya. Retina terdiri daripada dua lapisan utama: lapisan pigmen nipis menghadap koroid dan lapisan tisu saraf yang sangat sensitif, yang, seperti mangkuk, mengelilingi sebahagian besar humor vitreous. Lapisan kedua ini tersusun secara kompleks (dalam bentuk beberapa lapisan, atau zon) dan mengandungi sel fotoreseptor (visual) (batang dan kerucut) dan beberapa jenis neuron dengan banyak proses yang menghubungkannya dengan sel fotoreseptor dan di antara mereka; akson yang disebut neuron ganglion membentuk saraf optik.

Tapak keluar dari saraf adalah bahagian retina yang buta - yang disebut. titik buta. Pada jarak lebih kurang. 4 mm dari tempat buta iaitu sangat dekat dengan tiang posterior mata, terdapat kemurungan yang disebut makula. Bahagian tengah tempat yang paling tertekan - fossa pusat - adalah tempat fokus cahaya yang paling tepat dan persepsi rangsangan cahaya yang terbaik, iaitu. ini adalah laman web penglihatan terbaik.

Batang dan kerucut, yang dinamakan bentuk khasnya, terletak di lapisan paling jauh dari lensa; hujung bebas sensitif cahaya mereka menonjol ke lapisan pigmen (iaitu, diarahkan jauh dari cahaya). Seseorang mempunyai lebih kurang. 6-7 juta kon dan 110-125 juta batang. Sel fotoreseptor ini diedarkan secara tidak rata. Fovea dan makula hanya mengandungi kerucut. Menjelang pinggiran retina, bilangan kerucut berkurang dan bilangan batang bertambah. Bahagian pinggir retina hanya mengandungi batang. Titik buta tidak mengandungi alat penerima cahaya. Kerucut memberikan penglihatan dan persepsi warna pada waktu siang; tongkat - senja, penglihatan malam.

Lapisan pigmen terdiri daripada sel epitelium dengan proses panjang, diisi dengan pigmen hitam - melanin. Proses ini memisahkan batang dan kerucut antara satu sama lain, dan pigmen yang dikandungnya menghalang cahaya daripada memantulkan. Epitel pigmen juga tepu dengan vitamin A dan memainkan peranan penting dalam pemakanan dan pemeliharaan aktiviti fotoreseptor.

Sambungan saraf.

Cahaya yang jatuh pada mata melewati kornea, humor berair, pupil, lensa, humor vitreous dan beberapa lapisan retina, di mana ia mempengaruhi kerucut dan batang. Sel optik bertindak balas terhadap rangsangan ini dengan menghasilkan isyarat yang tiba di neuron retina (iaitu, ke arah yang bertentangan dengan jalur pancaran cahaya). Penghantaran isyarat dari reseptor berlaku melalui sinapsis yang terletak di tempat yang disebut. lapisan mesh luar; maka impuls saraf memasuki lapisan mesh antara. Sebilangan neuron di lapisan ini menyebarkan dorongan ke lapisan ganglion ketiga, dan ada yang menggunakannya untuk mengatur aktiviti pelbagai bahagian retina. Serat ganglion (mereka membentuk lapisan retina yang paling dekat dengan badan vitreous, dipisahkan darinya hanya dengan membran nipis) diarahkan ke tempat buta dan bergabung di sini, membentuk saraf optik yang mengalir dari mata ke otak. Impuls saraf di sepanjang gentian saraf optik memasuki kawasan simetri visual korteks hemisfera serebrum, di mana imej visual terbentuk.

VISI

Penglihatan adalah proses yang memungkinkan persepsi cahaya. Kami melihat objek kerana memantulkan cahaya. Warna yang kita bezakan ditentukan oleh seberapa banyak spektrum yang dapat dilihat atau diserap oleh objek. Apabila sel-sel di retina, kerucut dan batang, terkena cahaya dengan panjang gelombang 400 nm (ungu) hingga 750 nm (merah), reaksi kimia berlaku di dalamnya, yang menghasilkan isyarat saraf. Isyarat ini sampai ke otak dan menimbulkan sensasi cahaya dalam kesedaran bangun..

Sistem visual.

Di mata manusia (dan banyak haiwan) terdapat dua sistem penginderaan cahaya: kerucut dan batang. Proses visual lebih baik dikaji dengan menggunakan contoh batang, tetapi ada alasan untuk mempercayai bahawa proses itu berjalan dengan cara yang serupa pada kerucut..

Untuk tindak balas kimia yang memulakan isyarat saraf, sel fotoreseptor mesti menyerap tenaga cahaya. Untuk ini, rhodopsin pigmen penyerap cahaya (juga disebut visual ungu) digunakan - sebatian kompleks yang terbentuk sebagai hasil pengikatan lipotrotein lipotrotein dengan molekul kecil karotenoid penyerap cahaya - retina, yang merupakan bentuk vitamin aldehid. Di bawah tindakan cahaya, rhodopsin dibahagikan kepada retina dan scotopsin... Setelah berhenti terdedah kepada cahaya, rhodopsin segera disintesis semula, tetapi sebahagian dari retina mungkin mengalami transformasi lebih lanjut, dan vitamin A diperlukan untuk menambah bekalannya di retina. Proses yang dijelaskan dapat dianggap terbukti, dan tidak ada keraguan bahawa rhodopsin, sebagai sebatian rod sensitif fotosensitif, memberikan penglihatan sekurang-kurangnya dalam cahaya rendah.

Sekiranya anda berpindah dari tempat dengan pencahayaan yang terang ke tempat yang remang-remang, seperti yang berlaku ketika mengunjungi teater pada waktu tengah hari, bahagian dalamnya akan kelihatan sangat gelap pada mulanya. Tetapi setelah beberapa minit kesan ini berlalu, dan objek menjadi jelas dapat dibezakan. Semasa menyesuaikan diri dengan kegelapan, penglihatan bergantung sepenuhnya pada batang kerana ia berprestasi lebih baik dalam cahaya rendah. Oleh kerana joran tidak membezakan warna, penglihatan dalam cahaya rendah hampir tidak berwarna (penglihatan akromatik).

Sekiranya mata tiba-tiba terkena cahaya terang, kita tidak dapat melihat dengan baik untuk penyesuaian jangka pendek, ketika kerucut memainkan peranan utama. Dengan cahaya yang baik, kita dapat membezakan warna dengan jelas, kerana persepsi warna adalah fungsi dari kerucut..

Teori penglihatan warna.

Dasar untuk kajian penglihatan warna diletakkan oleh Newton, yang menunjukkan bahwa dengan bantuan prisma, cahaya putih dapat diuraikan menjadi spektrum berterusan, dan dengan menyatukan kembali komponen spektrum, cahaya putih dapat diperoleh kembali. Kemudian, banyak teori dicadangkan untuk menjelaskan penglihatan warna..

Teori penglihatan warna oleh G. Helmholtz, mengubah teori T. Jung, telah menjadi klasik. Dia mendakwa bahawa semua warna dapat diperoleh dengan mencampurkan tiga warna utama: merah, hijau dan biru, dan persepsi warna ditentukan pada retina oleh tiga bahan sensitif cahaya yang berlainan yang terdapat di kerucut. Teori ini ditegaskan pada tahun 1959, ketika ditemui bahawa terdapat tiga jenis kerucut di retina: ada yang mengandung pigmen dengan penyerapan maksimum di bahagian biru spektrum (430 nm), yang lain berwarna hijau (530 nm), dan yang lain masih berwarna merah (560 nm) ). Spektrum kepekaan mereka sebahagiannya bertindih. Keghairahan ketiga-tiga jenis kerucut menimbulkan sensasi putih, hijau dan merah untuk kuning, biru dan merah untuk magenta.

Walau bagaimanapun, teori Helmholtz tidak memberikan penjelasan untuk sejumlah fenomena persepsi warna (contohnya, sensasi warna coklat atau kemunculan afterimages warna - apa yang disebut afterimages), yang merangsang penciptaan teori alternatif. Pada abad ke-19. Ahli fisiologi Jerman E. Goering mengemukakan teori warna lawan, yang menurutnya persepsi warna didasarkan pada antagonisme beberapa warna: kerana warna putih (terdiri dari semua warna) bertentangan dengan hitam (kekurangan warna), jadi kuning berwarna biru, dan merah berwarna hijau. Dalam beberapa dekad kebelakangan ini, ketika menjadi mungkin untuk merekodkan aktiviti neuron individu dan mungkin untuk mengenal pasti mekanisme penghambatan dalam aktiviti sistem neurosensori, menjadi jelas bahawa teori ini secara keseluruhan menggambarkan fungsi sel ganglion dan tahap sistem visual yang lebih tinggi. Oleh itu, teori Helmholtz dan Hering, yang sejak sekian lama dianggap saling eksklusif, kedua-duanya ternyata benar dan saling melengkapi jika kita menganggapnya menggambarkan tahap persepsi warna yang berbeza.

Buta warna

selalunya ia turun temurun dan biasanya disebarkan sebagai sifat resesif yang dikaitkan dengan kromosom X. Ini adalah kecacatan penglihatan yang sangat biasa, yang mempengaruhi 4-8% lelaki dan 0.4% wanita di populasi Eropah. Dalam banyak kes, kebutaan warna hanya dinyatakan oleh penyimpangan kecil dalam persepsi warna merah dan hijau; keupayaan untuk memilih semua warna dengan pencampuran yang tepat dari tiga warna utama dipelihara. Bentuk buta warna ini didefinisikan sebagai penglihatan trikromatik yang tidak normal. Bentuk lain adalah penglihatan dikromatik: orang dengan anomali ini sepadan dengan semua warna dengan mencampurkan hanya dua warna utama. Selalunya terdapat pelanggaran persepsi warna merah dan hijau (yang disebut buta warna), tetapi kadang-kadang - kuning dan biru. Bentuk ketiga, sangat jarang berlaku, adalah penglihatan monokromatik, iaitu ketidakupayaan lengkap untuk membezakan warna. Banyak haiwan tidak mempunyai penglihatan warna atau kurang dinyatakan, pada masa yang sama, beberapa reptilia, burung, ikan dan mamalia mempunyai penglihatan warna yang kurang lebih baik.

Ketajaman visual dan kebutaan praktikal.

Tiga petunjuk digunakan untuk menilai keadaan penglihatan: ketajaman penglihatan, bidang penglihatan dan kualiti penglihatan warna. Ketajaman visual adalah keupayaan untuk membezakan antara perincian dan bentuk. Salah satu cara untuk menilai itu adalah seperti berikut: subjek mesti, dari jarak yang ditentukan, menentukan jurang minimum yang diperlukan antara dua garis selari, di mana mereka tidak bergabung secara visual. Dalam praktiknya, jurang ini tidak diukur dalam inci atau milimeter, tetapi dari segi "sudut pandangan", yang terbentuk oleh sinar dari dua garis selari, bersatu pada titik di dalam mata. Semakin kecil sudut, semakin tajam penglihatan. Dengan penglihatan normal, sudut minimum ialah 1 minit busur, atau 1/60 darjah.

Nilai ini membentuk asas jadual huruf yang terkenal untuk menguji ketajaman visual. Setiap huruf meja sesuai dengan 5 menit busur ketika ditentukan dari jarak yang ditentukan, sementara ketebalan garis huruf adalah 1/5 ukuran huruf, yaitu. 1 minit arka. Huruf di baris meja, ditandai sebagai 60 meter, berukuran untuk membolehkan seseorang yang mempunyai penglihatan normal dapat mengenalinya dari jarak 60 meter; sama, huruf dalam garis 6 meter dapat ditentukan dengan penglihatan normal dari jarak 6 meter.

Tahap ketajaman visual dikira dengan mengaitkan jarak dari mana ujian dijalankan (bilangan dalam pengangka) dengan jarak yang ditunjukkan untuk huruf terkecil yang betul dibaca (angka dalam penyebut). Jarak ujian standard ialah 6 meter. Sekiranya dari jarak ini subjek membaca huruf-huruf garis 6 meter dengan betul, dia mempunyai ketajaman visual yang normal. Sekiranya dari jarak 6 meter dia hanya membaca huruf yang biasanya dapat dibezakan dari 24 meter, ketajaman penglihatannya adalah 6/24.

Bidang pandang adalah kemampuan setiap mata untuk melihat objek di tepi kawasan yang dapat dilihat. Semasa menilai penunjuk ini, dimensi, warna dan kedudukan objek diambil kira dalam darjah dan arah dari sudut pandangan tengah. Penglihatan warna biasanya diuji kemampuan untuk membezakan antara merah, hijau dan biru..

Konsep kebutaan praktikal digunakan untuk menentukan kecacatan, semasa menilai ketajaman visual dan bidang visual; kadang-kadang gabungan ketajaman penglihatan yang tidak mencukupi dan bidang penglihatan yang sempit diambil kira.

PENYAKIT MATA

Mata dan pelengkapnya rentan terhadap berbagai gangguan yang menyebabkan gangguan penglihatan..

Tiada gabungan gambar.

Manusia adalah haiwan dengan penglihatan teropong. Matanya diposisikan sedemikian rupa sehingga setiap objek dilihat secara serentak dari dua sudut yang sedikit berbeza. Biasanya, mata bergerak dan melihat pada masa yang sama, dan kedua-dua gambar terpisah yang diperoleh di retina secara automatik digabungkan oleh otak menjadi satu gambar komposit. Keupayaan ini adalah faktor terpenting dalam persepsi kedalaman ruang. Kehilangan penglihatan pada satu mata akibat trauma, tekanan abses atau tumor otak pada saraf optik, keradangan atau trauma saraf optik itu sendiri secara signifikan merosakkan penglihatan stereoskopik. Kekurangan gabungan gambar, seperti rabun warna, boleh menjadi cacat lahir.

Mengehadkan bidang penglihatan.

Tekanan intrakranial yang tinggi, penyakit otak, atau kecederaan otak traumatik boleh mempengaruhi saraf optik dan menyebabkan gangguan penglihatan yang menggelapkan bahagian-bahagian bidang visual. Gangguan yang paling ketara adalah hemianopsia sisi kanan atau kiri (iaitu menggelapkan sisi kanan atau kiri medan visual) dan kehilangan sektor tertentu bidang visual.

Strabismus (strabismus).

Penyakit otak atau tekanan intrakranial yang meningkat, serta kecederaan otak traumatik, boleh menyebabkan lumpuh saraf separa atau lengkap yang mengawal otot mata luaran. Akibat lumpuh, kesatuan pergerakan mata terganggu, iaitu strabismus lumpuh berlaku. Dalam kes ini, paksi satu mata menjadi tidak selari dengan paksi yang lain, dan tahap perbezaan mereka meningkat apabila pandangan beralih ke otot lumpuh.

Strabismus nonparalytic (mesra) lebih biasa. Dalam kes ini, tidak seperti yang sebelumnya, semua otot mata tetap berfungsi, tetapi perbezaan yang stabil (asimetri) dalam nada otot mata kanan dan kiri berkembang. Dalam kes ini, tahap penyimpangan paksi visual dari paralelisme tidak berkaitan dengan arah arah pandangan. Sebab-sebab strabismus ini banyak. Salah satunya adalah kekurangan keupayaan untuk menggabungkan gambar. Sekiranya atas sebab tertentu kemampuan ini tidak berkembang, maka mata tidak memiliki insentif untuk bekerja sama, akibatnya strabismus muncul. Perbezaan pembiasan mata (anisometropia) boleh membawa akibat yang sama: apabila satu mata melihat jauh lebih baik daripada yang lain, korteks serebrum menggunakan maklumat terutamanya daripadanya dan tidak termasuk yang terburuk dari kerja (iaitu gambar tidak bergabung). Ini mengelakkan penglihatan berganda dan disorientasi, tetapi penglihatan binokular hilang dan mata yang lemah mungkin menyimpang dari kedudukan selari.

Kanak-kanak dengan strabismus harus mendapat rawatan perubatan sebelum usia enam tahun, kerana ia jarang hilang seiring bertambahnya usia.

Penyakit kelopak mata.

Kulit kelopak mata mengalami penyakit yang sama, termasuk berjangkit dan neoplastik, seperti kulit seluruh badan. Tumor kelopak mata yang paling biasa, iaitu epitelioma sel basal, diklasifikasikan sebagai tumor malignan (barah). Tidak seperti kebanyakan tumor malignan, ia tidak bermetastasis ke organ lain, tetapi dilokalisasi di kelopak mata. Ia dikeluarkan secara pembedahan, diikuti dengan pemulihan plastik di kawasan yang rosak..

Blepharitis

- Keradangan tepi kelopak mata, disertai kemerahan dan gatal-gatal, serta pembentukan sisik putih dan kerak di permukaan yang rosak. Ia biasanya disebabkan oleh seborrhea, atau kelemumur, yang juga terjadi pada kulit kepala, dan sebum atau minyak kosmetik yang berlebihan dalam kombinasi dengan jangkitan kecil bakteria virulensi rendah atau (lebih jarang) kulat. Penting untuk membilas kelopak mata anda dengan kerap. Bentuk yang teruk memerlukan rawatan.

Chalazion

- sista kelenjar kecil, bulat, tanpa rasa sakit yang terletak di pinggir kelopak mata; berlaku kerana penyumbatan saluran kelenjar. Selalunya, chalazion dijangkiti dan disalah anggap sebagai barli. Mereka dirawat dengan losyen panas; dalam kes di mana penyerapan semula tidak berlaku, chalazion dibuka dan dikikis atau dikeluarkan secara pembedahan.

Barli

kurang biasa daripada chalazion; Ini adalah keradangan yang menyakitkan dan bernanah yang timbul di tepi kelopak mata di akar bulu mata. Rawatan adalah sama seperti untuk chalazion akut, purulen..

Penyakit konjunktiva.

Hiperemia (peningkatan aliran darah tempatan).

Konjungtiva adalah tisu halus, lembap, lut sinar yang melapisi permukaan dalaman kelopak mata dan memanjang ke bahagian depan bola mata. Pada kelopak mata, ia mempunyai warna merah jambu kerana sebilangan besar saluran darah. Semasa bergerak ke bola mata, jumlah kapal dan kalibernya berkurang, sehingga mata kelihatan hampir putih, karena sklera putih bersinar melalui konjunktiva yang transparan. Apabila konjungtiva jengkel dengan asap, debu, atau zarah asing yang lain, ia dibasahi dengan air mata dan dibekalkan dengan darah, yang membantu membersihkan perengsa. Mata bertukar menjadi merah, air mata mengalir. Apabila sumber kerengsaan dikeluarkan, keadaan mata segera dinormalisasi.

Konjungtivitis akut.

Kerengsaan yang teruk dari jangkitan virus atau bakteria menyebabkan keradangan yang lebih teruk dan berpanjangan, sehingga mata menjadi lebih kemerahan. Konjungtiva menjadi merah, membengkak dan menjadi spongy. Peningkatan air mata, serta cairan dari saluran darah yang melebar, mengakibatkan pembuangan mukus serous atau lebih tebal. Kelopak mata yang mungkin bengkak.

Konjungtivitis purulen

- bentuk keradangan konjunktiva yang teruk, di mana pembuangan menjadi bernanah (dan bukan lendir), kelopak mata sangat bengkak dan hampir tidak terbuka pada waktu pagi. Jenis yang paling berbahaya - konjungtivitis gonore - kini, untungnya, jarang berlaku. Keradangan juga boleh menyerang kornea, menyebabkan kehilangan penglihatan separa.

Kanak-kanak yang dijangkiti semasa melalui saluran kelahiran yang dijangkiti mempunyai bentuk konjungtivitis purulen - blenorea neonatal. Selalunya disebabkan oleh virus, tetapi gonococcus dan cocci lain boleh menjadi penyebabnya. Penyakit ini sering menyebabkan kebutaan pada bayi baru lahir, sehingga K. Krede pada tahun 1884 di Jerman menyarankan agar memasukkan larutan 1-2% perak nitrat ke mata setiap anak sebaik sahaja dilahirkan. Hasil daripada prosedur ini, peratusan bayi baru lahir yang menjadi buta dari penyakit ini menurun secara umum dari 30 hingga 8, dengan kesan terbesar yang diperhatikan dalam kes jangkitan gonokokus. Namun, dengan apa yang disebut. konjungtivitis dengan inklusi yang disebabkan oleh klamidia (Chlamydia), penggunaan ubat sulfa yang lebih berkesan.

Trachoma

- penyebab kehilangan penglihatan kekal yang paling biasa di dunia, terutama di negara-negara dengan iklim kering, bekalan air yang buruk, kebersihan dan pemakanan yang buruk. Ejen penyebabnya ialah mikroorganisma Chlamydia trachomatis. Penyakit ini bermula sebagai konjungtivitis, tetapi secara beransur-ansur jangkitan merebak ke kornea; jika tidak dirawat, kornea akhirnya menjadi parut, keruh, dan dengan itu lebih kurang menghalang kemasukan cahaya ke mata. Rawatan terbaik terdiri daripada gabungan tetrasiklin dan salah satu sulfonamida dalam bentuk titisan dan salap, sambil memperbaiki keadaan kebersihan dan peningkatan pemakanan.

Penyakit kornea.

Banyak penyakit kornea menyebabkan penurunan ketelusannya. Oleh itu, keradangan kornea mempunyai akibat yang lebih serius daripada keradangan konjungtiva..

Anomali kongenital.

Kelainan kornea kongenital yang paling biasa adalah glaukoma kongenital yang terlalu besar atau kecil. Dalam kes yang terakhir, peningkatan tekanan intraokular menyebabkan pembesaran bola mata, dan yang paling penting mempengaruhi kornea. Sebagai peraturan, rawatan pembedahan.

Proses degeneratif.

Penyebab sebahagian besar proses degeneratif di kornea (seperti penampilan pada usia tua cincin kelabu di sepanjang pinggir kornea, distrofi keturunan dan keluarga, percambahan bahagian konjunktiva yang paling dekat dengan hidung ke kornea) belum dikaji. Mungkin proses degeneratif yang paling terkenal adalah yang disebut. keratoconus (kornea kon). Ini adalah penyakit tidak radang dan dinyatakan dalam kenyataan bahawa kornea menjadi lebih nipis dan berbentuk kerucut dengan puncak menghadap ke luar; akibatnya, penglihatan merosot. Rawatan terdiri daripada membetulkan penglihatan dengan kacamata dan kanta lekap; dalam kes yang teruk, pemindahan kornea dilakukan.

Keratitis dangkal.

Keradangan kornea superfisial, atau keratitis dangkal, berlaku kerana pelbagai sebab. Ini boleh menjadi jangkitan bakteria atau virus, reaksi alergi terhadap protein asing, kekurangan vitamin A, pembentukan nodul (flickenul) pada kornea, pendedahan kornea, misalnya, dalam penyakit kelenjar tiroid atau penutupan kelopak mata yang tidak lengkap, dll. Sekiranya keratitis berpanjangan, ulserasi bermula dan lapisan atas kornea hancur. Ulser digantikan oleh tisu berserabut legap semasa penyembuhan, dan penglihatan merosot. Dengan keradangan kornea yang teruk, iris juga terjejas. Ruang anterior bersebelahan kadang-kadang dipenuhi dengan sel-sel pyogenik, mengakibatkan tompok buram pada permukaan dalaman kornea. Sebilangan jangkitan ini berpanjangan dan sukar untuk diubati. Penggunaan steroid (kortison, dll.), Serta antibiotik hanya berkesan untuk beberapa bentuk keratitis dangkal.

Keratitis mendalam (interstitial).

Sehingga tahun 1960, sifilis kongenital adalah penyebab utama keratitis interstisial, keradangan teruk yang kini sangat jarang berlaku. Walau bagaimanapun, virus herpes simplex, yang sering menjadi penyebab keratitis dangkal, dapat meresap ke dalam lapisan dalam kornea; penyakit ini berlangsung selama berbulan-bulan, sehingga menyebabkan penglihatan yang ketara. Jenis keratitis interstisial lain boleh berlaku akibat kecederaan atau reaksi alahan.

Xerofthalmia

Merupakan penyebab kebutaan yang biasa berlaku di negara-negara membangun. Kekurangan vitamin A dan protein dalam makanan mengurangkan jumlah air mata yang membersihkan mata, yang meningkatkan kerentanan terhadap jangkitan, ulserasi dan pencairan kornea. Rawatan melibatkan peningkatan pemakanan dan pengambilan titisan vitamin A.

Penyakit lensa.

Katarak

- mengaburkan lensa, disertai dengan kehilangan ketelusannya. Katarak, yang berlaku pada usia tua kerana beberapa sebab metabolik (tidak diketahui), disebut pikun. Penyakit ini adalah keluarga. Katarak pikun boleh tumbuh di bahagian tengah lensa (selalunya didahului oleh pengerasan tengah lensa yang perlahan secara progresif), dalam bentuk jari-jari sekitar kelilingnya atau di bawah kapsul posteriornya. Terdapat juga katarak kongenital yang dikesan semasa lahir. Mereka boleh menjadi penyakit keluarga (iaitu, ditentukan secara genetik), tetapi kadang-kadang mereka juga timbul akibat perkembangan intrauterin atau jangkitan intrauterin, misalnya, ketika ibu sakit dengan rubella. Katarak yang berkembang akibat penyakit atau kerosakan disebut sekunder. Penyebabnya termasuk kecederaan mata, kejutan elektrik akibat kilat atau pelepasan voltan tinggi, sinar-X, keradangan mata kronik, dan diabetes mellitus yang tidak terkawal. Katarak tidak dapat disembuhkan dengan kaedah terapi. Kaedah pembedahan biasanya mengembalikan penglihatan jika mata kebanyakan sihat (lihat Pembedahan Mata di bawah).

Penyakit saluran vaskular (uveal).

Ketiga-tiga bahagian saluran vaskular - iris, badan ciliary dan koroid itu sendiri - secara langsung saling menyatukan. Keradangan struktur ini masing-masing disebut iritis, siklitis, dan choroiditis; istilah "uveitis" merujuk kepada sebarang keradangan pada saluran uveal. Keradangan iris, iritis, biasanya disebabkan oleh penyakit lain, kecuali jika terdapat kesan langsung fizikal atau kimia pada iris itu sendiri. Penyebab iritis yang paling biasa adalah penyakit reumatik, sifilis, batuk kering, jangkitan sinus paranasal, gigi atau amandel, gonore, gout, diabetes. Serangan iritis ditunjukkan oleh rasa sakit, kemerahan, lakrimasi, dan fotofobia. Dengan sifat penyakit yang berlarutan, penglihatan merosot. Apabila badan ciliary juga terkena, keradangan disebut iridocyclitis atau uveitis anterior. Gejala keadaan ini lebih teruk. Murid menjadi lebih kecil, iris melekat pada lensa, dan humor berair menjadi keruh. Rawatan terdiri daripada pelebaran murid dengan atropin dan penggunaan sulfonamida, antibiotik, kortison, dll. Di samping itu, penyakit yang mendasari uveitis dirawat.

Keradangan choroid sering mempengaruhi retina. Pada saat yang sama, tidak ada rasa sakit, tetapi keradangan itu berbahaya, karena penglihatan dapat terganggu dengan berbagai cara. Choroiditis biasanya disebabkan oleh jangkitan tuberkulosis atau virus, histoplasmosis, atau tumor.

Penyakit saraf retina dan optik.

Keradangan pada retina mungkin disebabkan oleh proses alahan, jangkitan (seperti cryptococci atau virus herpes simplex), atau kutu dengan parasit (seperti cacing gelang anjing dan kucing, Toxocara canis dan T. cati, atau larva cacing pita).

Detasmen retina

paling kerap berlaku pada orang yang rabun jauh. Miopia boleh menyebabkan regangan dan koyakan retina; dalam kes ini, cecair dari badan vitreous mula merembes ke belakang retina dan secara beransur-ansur memisahkannya dari lapisan pigmen. Pembaikan celah pembedahan dengan laser, elektrotermia atau cryotherapy (rawatan sejuk) harus dilakukan seawal mungkin. Detasmen berlaku tanpa pembentukan pecah: baik secara serentak di bawah pengaruh semacam tekanan, atau secara beransur-ansur akibat proses keradangan atau pertumbuhan tumor.

Pendarahan retina

mungkin akibat trombosis (penyumbatan) vena retina pusat atau salah satu cabangnya, atau akibat proses keradangan di retina, keradangan arteri retina, atau diabetes mellitus.

Retinopati diabetes,

atau degenerasi saluran darah retina, adalah antara penyebab utama kebutaan di semua negara di dunia. Selalunya, ia dijumpai pada orang dengan diabetes mellitus jangka panjang, terutamanya bentuk remaja. Rawatan merangkumi kawalan diabetes (mengekalkan kadar gula darah normal), terapi laser, pembedahan untuk pendarahan vitreous atau detasmen retina.

Kemerosotan makula Senile

Adakah satu lagi penyebab kebutaan praktikal. Makula adalah bahagian paling penting dalam retina untuk penglihatan, dan dialah yang gagal pada orang tua; ini biasanya berlaku secara beransur-ansur, tetapi kadang-kadang (sekiranya berlaku pendarahan) secara tiba-tiba. Penglihatan pusat merosot, akibatnya penurunan (ketajaman visual) berkurang atau objek yang kelihatan terdistorsi; namun, kebutaan sepenuhnya tidak berlaku, kerana penglihatan periferal (lateral) dipelihara. Pesakit dapat membezakan warna, tetapi tidak dapat membaca atau membezakan wajah. Rawatan sering kali gagal, tetapi menggunakan laser untuk merawat saluran pendarahan di bawah retina telah banyak membantu pesakit.

Penyakit saraf optik yang paling biasa adalah keradangan (neuritis optik, atau papillitis). Selalunya berlaku pada orang dengan keadaan neurologi lain yang berkaitan dengan perkembangan sklerosis berganda. Kerosakan pada saraf optik juga dapat disebabkan oleh sifilis, diabetes, ubat-ubatan, kekurangan vitamin, tumor dan kecederaan..

Glaukoma.

Ini adalah penyakit mata yang dicirikan oleh peningkatan tekanan intraokular. Namanya dalam bahasa Yunani bermaksud "hijau laut" - ini adalah warna kornea semasa serangan akut. Glaukoma adalah salah satu penyebab kehilangan penglihatan yang utama dan paling tidak difahami di negara maju. Di Amerika Syarikat lebih kurang. 1 juta orang; di antara orang buta di kedua mata, 10% adalah orang yang kehilangan penglihatan kerana glaukoma. Ia adalah penyakit orang tengah dan tua. Simptom utamanya adalah pengerasan bola mata yang keras, satu darjah atau yang lain, yang berkaitan dengan pengumpulan (pelanggaran aliran keluar) humor berair. Satu mata biasanya mengeras, tetapi akhirnya penyakit itu berkembang ke mata yang lain. Terdapat dua bentuk kursus - akut dan kronik.

Glaukoma akut,

seperti namanya, ia muncul secara tiba-tiba. Mata menjadi keras, seperti batu, merah dan sangat menyakitkan. Penglihatan merosot tajam ke tahap persepsi cahaya sederhana. Kehilangan penglihatan tidak dapat dielakkan tanpa terapi atau pembedahan segera.

Glaukoma kronik

berlaku lebih kerap daripada akut. Dari banyak sudut pandang, ia lebih berbahaya, kerana ia berkembang secara beransur-ansur. Manifestasinya sangat halus sehingga perubahan mata yang tidak dapat dipulihkan berlaku sebelum dapat dikesan. Glaukoma kronik terutamanya mempengaruhi penglihatan periferal, sementara glaukoma pusat tetap baik hingga peringkat akhir penyakit ini. Akhirnya ini boleh menyebabkan penglihatan tubular, yang setara dengan melihat melalui senapang laras dua. Tanda-tanda amaran pertama yang perlu diperhatikan adalah sakit kepala, keperluan menukar cermin mata dengan kerap, kemerosotan berkala dalam ketajaman penglihatan, serangan sakit mata, dan kemerahan mata yang tidak dapat dijelaskan. Kadang-kadang seseorang melihat lingkaran pelangi di sekitar objek bercahaya, yang biasanya menunjukkan peningkatan tekanan intraokular yang ketara.

Bentuk akut dan kronik glaukoma sederhana juga dapat dijelaskan dalam istilah "sudut tutup" dan "sudut terbuka" glaukoma. Istilah-istilah ini mencirikan keadaan sudut iris-kornea, iaitu persimpangan iris dan kornea, di mana aliran keluar humor berair dari ruang anterior mata berlaku. Dengan glaukoma sudut terbuka (kronik), aliran keluar hanya sukar, dan dengan glaukoma sudut tertutup, ia disekat sebahagian atau sepenuhnya oleh iris, akibatnya serangan akut penyakit ini terjadi.

Punca glaukoma masih belum diketahui. Glaukoma kronik selalunya merupakan gangguan keluarga. Memandangkan keburukannya, adalah wajar agar orang tua menjalani pemeriksaan oftalmologi sekurang-kurangnya sekali setiap dua tahun, dan mereka yang mempunyai saudara dengan glaukoma - sekali setiap enam bulan. Sekiranya dikesan lebih awal, glaukoma dapat diubati dengan titisan mata.

Glaukoma akut memerlukan rawatan dan ubat penurunan yang lebih intensif untuk menurunkan tekanan intraokular. Pembedahan atau pancaran laser digunakan untuk membuat jalan masuk agar cecair mengalir keluar (lihat Pembedahan Mata di bawah).

Tumor intraokular.

Tumor di dalam mata tidak biasa dan biasanya barah. Yang paling biasa adalah dua jenis: retinoblastoma (tumor retina), yang berlaku pada kanak-kanak kecil, dan melanoma malignan (sumber tumor adalah sel pigmen), penyakit dewasa. Semasa rawatan, radiasi kadang-kadang memberikan hasil yang baik. Sekiranya melanoma malignan, pengangkatan mata dengan segera diperlukan untuk mengelakkan penyebarannya. Lihat juga BLIND.

ANOMI REFRAKSI

Mata seperti kamera, dengan kornea dan lensa, permukaan yang membiaskan cahaya, memainkan peranan lensa, dan retina, filem fotografi di mana gambar muncul. Ketika mata dalam keadaan rehat (ditampung), sinar cahaya selari, membiaskan, harus fokus pada makula di tengah retina. Fokus ini sesuai dengan pembiasan normal (pembiasan), iaitu keadaan emmetropia. Hanya sedikit mata manusia yang tepat secara emmetropik, tetapi banyak yang dekat. Ametropia lebih biasa - keadaan di mana, disebabkan oleh kelainan pembiasan, cahaya difokuskan sama ada di hadapan retina atau di belakangnya.

Rabun jauh (hiperopia).

Dalam kes ini, pancaran cahaya selari tidak tertumpu pada retina, tetapi di belakangnya, kerana paksi anteroposterior mata terlalu pendek, atau (lebih jarang) kerana kelengkungan kornea tidak mencukupi untuk pembiasan sinar yang mencukupi. Konsep hiperopia (seperti istilah itu sendiri) diperkenalkan oleh pakar mata Belanda F. Donders pada tahun 1846. Ini adalah kecacatan optik mata yang paling biasa: pada satu tahap atau yang lain terdapat pada dua pertiga orang dewasa, selalunya bersama dengan astigmatisme. Sekiranya teruk, hiperopia boleh menyebabkan sakit kepala dan ketegangan mata. Kesalahan pembiasan ini diperbetulkan dengan lensa cembung.

Rabun jauh (rabun).

Dalam kes rabun, sinar selari dibiaskan dan difokuskan di hadapan retina. Ini biasanya berlaku kerana paksi anterior-posterior mata terlalu panjang. Myopia adalah kesalahan bias pertama yang dijelaskan: Johannes Kepler menerangkan prinsip optik yang mendasari pada tahun 1604. Hari ini, rabun diperhatikan pada sekitar 2% populasi orang dewasa. Sebilangan besar penyelidik percaya bahawa ia turun-temurun, tetapi menurut sudut pandang lain, miopia berlaku kerana tekanan pada penglihatan yang berlebihan di sekolah rendah. Orang yang berpandangan dekat biasanya tidak mempunyai gejala ketegangan mata. Mereka melihat dengan dekat dan agak jauh, jadi mereka memerlukan lensa cekung..

Astigmatisme

- anomali pembiasan kerana fakta bahawa meridian mata yang sama mempunyai kelengkungan yang berbeza. Fenomena ini ditemui pada tahun 1793 oleh orang Inggeris T. Jung. Selalunya, anomali dikaitkan dengan struktur kornea, dan bukan lensa. Hal ini dinyatakan dalam kenyataan bahawa sinar cahaya difokuskan pada retina bukan dalam bentuk titik, tetapi dalam bentuk garis kabur, dan gambar menjadi kabur. Astigmatisme boleh menjadi sederhana, iaitu wujud secara bebas, tetapi lebih kerap disertai dengan rabun atau rabun jauh. Kanta silinder digunakan untuk membetulkannya..

Presbiopia,

atau penglihatan pikun, suatu keadaan di mana orang yang berusia di atas 40 mempunyai penglihatan yang lemah pada jarak dekat. Sebabnya adalah kehilangan keupayaan untuk menampung kerana pengerasan (sklerosis) lensa. Akibatnya, sinar cahaya dari objek dekat tidak dapat difokuskan dengan betul. Objek yang berdekatan mesti dilihat dari jarak lebih dari 33 cm - jarak penglihatan terbaik ketika membaca. Presbyopia muncul lebih awal dari pandangan jauh daripada pandangan jauh, kerana yang terakhir kurang memerlukan tempat tinggal. Pada usia 65, keupayaan untuk menampung hilang sepenuhnya. Untuk pembetulan, gunakan lensa khas atau cermin mata baca.

Lensa PEMBETULAN

Asal cermin mata tidak jelas. Terdapat bukti bahawa orang-orang Kaldea memiliki beberapa alat pembesar seawal milenium ke-4 SM, dan maharaja Rom Nero menggunakan permata berpakaian dalam kapasitas ini. Walaupun begitu, idea bingkai tontonan muncul, nampaknya, hanya pada Zaman Pertengahan. Marco Polo melaporkan bahawa dia melihat kacamata di China pada akhir abad ke-13. Juga diketahui bahawa R. Bacon mengirim beberapa lensa pembesar kepada Paus Clement IV untuk dibaca. Bukti dokumentari pertama dikaitkan dengan nama d'Armato Itali. Di monumennya ada tulisan yang terkenal: “Di sinilah terletak Silvano d'Armato dari Florentine Armati. Pencipta cermin mata. Maafkan dia, Tuhan, dosanya, A.D. 1317 ".

Gelas pertama nampaknya dibuat di Venice, pusat industri kaca abad pertengahan, dan kemudian di Jerman. Seperti banyak penemuan pada zaman itu, mereka pada awalnya disangka curiga, dan di beberapa kalangan bahkan dianggap sebagai upaya menghujat untuk memperbaiki ciptaan Yang Mahakuasa. Walaupun begitu, kegunaan kacamata yang tidak diragukan segera mengatasi semua keberatan, dan ia tersebar di kalangan orang berpendidikan dan kaya. Pada tahun 1386 Chaucer dengan bersyukur menyebut "kacamata. melalui mana kita melihat rakan-rakan kita yang setia. " Kemudian mereka mulai dianggap sebagai tanda pendidikan, dan dalam masyarakat tinggi - sebagai tanda eksklusif dan keanggunan. Pada tahun 1760 B. Franklin mencipta kacamata bifocal, bahagian atasnya bertujuan untuk melihat objek dari jarak jauh, dan bahagian bawah - dekat. Lensa trifokal juga dibuat, di mana bahagian tengahnya digunakan untuk jarak antara..

Kanta lekap.

Idea kanta lekap yang diletakkan terus pada bola mata bukanlah perkara baru. Ahli fizik Inggeris J. Herschel menyatakan idea ini pada tahun 1827. Namun, baru-baru ini tahap pengeluaran dan penggilap bahan optik yang diperlukan agar pelaksanaannya dapat dicapai. Pada mulanya, lensa terbuat dari kaca, tetapi sekarang, sebagai peraturan, mereka terbuat dari bahan plastik: tidak mudah rapuh dan senang dikendalikan. Kanta lekap dua jenis digunakan: lensa kornea kecil, yang hanya meliputi kornea, dan lensa scleral, yang menutupi bahagian mata yang ketara. Lensa scleral terdiri daripada dua jenis - salah satunya mesti dikeluarkan dan dicuci setiap hari; yang lain, yang dimaksudkan untuk pemakaian jangka panjang, sangat tipis, dan melalui mereka oksigen dan cecair dapat ditukar, kerana kornea berfungsi dengan normal dan lensa dapat dipakai tanpa melepaskannya selama beberapa bulan.

PEMBEDAHAN MATA

Katarak.

Dalam operasi katarak, lensa kabut dikeluarkan melalui foramen pupilari, yang memungkinkan untuk memastikan perjalanan sinar cahaya ke retina tanpa halangan. Pada zaman dahulu, "penghapusan katarak" terdiri daripada menggerakkan lensa ke bawah dan kembali ke humor vitreous. Penyebutan pertama mengenai operasi tersebut diberikan oleh Celsus, seorang doktor Rom pada abad ke-1 SM. IKLAN Prosedurnya tidak berubah hingga awal abad ke-18, ketika orang Perancis J. Daviel pertama kali melepaskan lensa melalui sayatan di kornea. Pembedahan mata moden menawarkan dua pilihan untuk operasi katarak - intrakapsular dan extracapsular. Dalam kes pertama, seluruh lensa dikeluarkan bersama dengan kapsul melalui sayatan di tepi kornea (panjang sayatan - 8-10 mm); Kadang-kadang pakar bedah meletakkan sekeping plastik berbentuk khas di dalam mata, yang menggantikan lensa semula jadi dengan memfokuskan sinar cahaya. Kaedah penyingkiran lensa ekstraskapsular semakin meluas pada akhir 1970-an dan awal 1980-an. Dalam kes ini, sayatan yang lebih pendek dibuat, di mana lensa dikeluarkan, menjaga kapsul, setelah itu lensa intraokular kadang-kadang dimasukkan - di hadapan iris atau di dalam kapsul. Cermin mata yang kuat diperlukan untuk membaca setelah semua pembedahan katarak..

Glaukoma.

Gangguan utama dalam glaukoma adalah aliran keluar humor berair yang terhalang dari mata melalui saluran Schlemm (saluran mata bulat saliran). Sekiranya glaukoma penutupan sudut akut, cecair yang terkumpul mendorong iris ke depan sehingga menutup sepenuhnya tisu selular di mana cecair mesti memasuki saluran Schlemm. Oleh itu, perlu dibuat lubang di iris - menggunakan sinar laser atau pembedahan - agar cecair mengalir keluar dan tekanan pada iris menurun. Pada glaukoma sudut terbuka kronik, tekanan intraokular meningkat kerana peningkatan rintangan terhadap aliran keluar kelembapan melalui tisu selular, saluran Schlemm dan urat "air". Sekiranya penggunaan ubat-ubatan (titisan mata dan tablet di dalam) tidak membawa kepada normalisasi tekanan intraokular, campur tangan pembedahan diperlukan.

Pemindahan kornea.

Kelegapan kornea sangat ketara sehingga kanta lekap dan cermin mata tidak lagi membantu pesakit membezakan objek. Kemudian operasi pemindahan dilakukan, iaitu menggantikan kornea yang sakit dengan yang sihat diambil dari orang yang baru meninggal dunia. Dalam 80% kes, operasi sedemikian berjaya; keberkesanannya bergantung pada sifat penyakit kornea. Penggunaan mikroskop operasi, jarum dan jahitan halus, bersama dengan kemahiran pakar bedah yang berpengalaman, meningkatkan kemungkinan kejayaan. Dalam beberapa kes, penolakan imunologi berlaku beberapa minggu atau bahkan beberapa bulan selepas operasi..

Rawatan laser.

Penggunaan laser argon atau krypton didasarkan pada fakta bahawa memfokuskan radiasi mereka pada tisu berpigmen menyebabkan pemanasan yang sengit, cukup, misalnya, untuk membentuk lubang pada iris dalam rawatan glaukoma akut. Laser juga digunakan untuk memendekkan dan mengecilkan tisu sel pada glaukoma kronik sederhana dan untuk merawat retinopati diabetes..

Strabismus (strabismus).

Kaedah pembedahan digunakan hanya setelah kaedah rawatan kacamata dan kaedah konservatif gagal. Sebaiknya beroperasi sebelum usia enam tahun. Matlamat utama pembedahan adalah untuk melonggarkan otot yang terlalu tegang atau nada otot yang agak lemah dan dengan itu memulihkan simetri. Kadang kala perlu dilakukan beberapa operasi berturut-turut. Sebelumnya, operasi digunakan untuk melemahkan (melalui sayatan) otot ke arah mana mata menyimpang. J. Guerin pada tahun 1845 dan A. von Graefe pada tahun 1857 melakukan banyak usaha untuk mempopularkan trend ini.Kemudian pelbagai kaedah memperkuat otot yang berlawanan dikembangkan. Ini adalah salah satu prosedur pembedahan mata paling mudah dan selamat..

Anatomi manusia. Ed. S.S. Mikhailova. M., 1973
Ham A., Cormack D. Histology, jilid 5.M., 1983
Bloom F., Leiserson A., Hofstedter L. Otak, Minda dan Tingkah Laku. M., 1988
Hubel D. Mata, otak, penglihatan. M., 1990

Ia Adalah Penting Untuk Mengetahui Tentang Glaukoma