Sindrom fisur orbital unggul

Fisur orbit unggul terletak di sempadan dinding luar dan atas di kedalaman orbit. Ini adalah ruang seperti celah (3 x 22 milimeter), dibatasi oleh sayap besar dan kecil tulang sphenoid dan menghubungkan fossa kranial tengah dengan rongga orbit. Fisur orbit yang unggul ditutup dengan filem tisu penghubung yang dilaluinya:

  • urat bawah dan atas;
  • saraf abducens;
  • tiga cabang utama saraf optik: frontal, lacrimal dan hidung;
  • menyekat saraf;
  • saraf oculomotor.

Sindrom fisur orbital unggul menggambarkan kompleks simptomatik tertentu. Untuk memahami sebab, tanda dan rawatan sindrom ini, anda perlu mempertimbangkan dengan lebih terperinci struktur orbitnya..

Soket mata, atau orbit, adalah kemurungan pada tulang tengkorak yang berbentuk seperti piramid tetrahedral. Pangkalannya diarahkan ke luar dan anterior. Ketinggian di pintu masuk ialah 3,5 sentimeter, dan panjang dan lebar paksi anteroposterior masing-masing sekitar 4,5 dan 4 sentimeter.

Di soket terdapat pembuluh darah, jaringan lemak, otot luaran, saraf dan bola mata, yang digantung, yang dijamin oleh ligamen tisu penghubung khas. Terdapat juga 4 dinding bertulang: bawah, luaran, atas dan dalaman. Dinding orbit bawah memisahkannya dari sinus rahang atas, dan bahagian dalamnya bersempadan dengan tulang etmoid. Di tiga sisi, orbit bersentuhan dengan sinus paranasal, oleh itu, dalam praktik perubatan, sering terdapat kes apabila pelbagai proses menular dan radang merebak dari sinus hidung ke mata.

Sebab dan simptom

Sindrom ini dapat digambarkan sebagai gabungan anestesia kelopak mata atas, kornea dan homolateral dahi dengan oftalmoplegia lengkap. Sebagai peraturan, ia disebabkan oleh kerosakan pada saraf okular, abducens, blok dan oculomotor dan berlaku dalam pelbagai keadaan: dari kerosakan mekanikal hingga penyakit.

Mari kita pertimbangkan dengan lebih terperinci penyebab utama sindrom fisura orbital unggul:

  1. tumor otak yang terletak di orbit;
  2. arachnoiditis - penyakit keradangan membran arachnoid otak;
  3. meningitis di kawasan fisur orbital yang unggul;
  4. kecederaan orbit trauma.

Dalam sindrom fisur orbital unggul, gambaran klinikal pasti diperhatikan, yang dapat dicirikan oleh gejala berikut:

  • Ptosis kelopak mata atas. Kejatuhan kelopak mata atas hingga penutupan fisur palpebral sepenuhnya berlaku pada kanak-kanak dan orang dewasa.
  • Kelumpuhan otot mata kerana patologi saraf oculomotor - ophthalmoplegia. Dalam kebanyakan kes, sindrom ini ditunjukkan oleh ketidakstabilan bola mata..
  • Mengurangkan kepekaan sentuhan pada kelopak mata dan kornea.
  • Pelebaran murid - mydriasis. Keadaan ini boleh berlaku baik dalam keadaan semula jadi, misalnya, dengan penurunan tahap pencahayaan, dan jika terjadi keracunan dengan bahan kimia tertentu..
  • Pelebaran urat retina dan perubahan arteri lain.
  • Keradangan kornea yang perlahan yang berkembang dengan kerosakan pada saraf trigeminal - keratitis neuroparalytic.
  • Bola mata yang menonjol (berdiri) - exophthalmos.

Sekiranya terdapat 2 atau lebih tanda patologi ini, pastikan anda berjumpa dengan pakar oftalmologi!

Dengan sindrom ini, gejala di atas mungkin tidak dapat dinyatakan sepenuhnya, tetapi sebahagiannya. Fakta ini juga harus diambil kira semasa mendiagnosis penyakit mata..

Gambar klinikal

Dalam praktik perubatan, kes pemeriksaan dan rawatan pesakit dengan sindrom tersebut dinyatakan. Dari catatan pakar oftalmologi... "Bola mata tidak bergerak. Murid diluaskan. Kelopak mata atas terkulai. Kepekaan kulit di kawasan bercabang hujung cawangan saraf trigeminal dan kornea tidak hadir. Terdapat sedikit pengembangan urat fundus dan exophthalmos. Penginapan terganggu, jadi pesakit tidak dapat membaca dan menulis pada jarak normal. Keadaan seperti itu didahului oleh penyakit sistem saraf pusat, yang memungkinkan untuk mengenal pasti penyebab awal patologi ini. Cadangan: untuk pelantikan rawatan, diperlukan perundingan pakar bedah saraf dan ahli neuropatologi ".

Untuk pengetahuan anda! Penginapan adalah kemampuan mata untuk menyesuaikan diri dengan perubahan jarak ketika melihat objek..

Rejimen rawatan untuk sindrom ini ditentukan dengan mengambil kira faktor yang memprovokasi, oleh itu, sangat penting, ketika memerhatikan gejala keadaan ini, untuk segera berjumpa pakar mata dan ahli terapi. Pakar perubatan ini akan merujuk anda kepada pakar neurologi, dll jika perlu..

Rawatan dilakukan dengan menghapuskan bukan sahaja penyebab penyakit, tetapi juga keadaannya yang bersamaan: ptosis, kelumpuhan, vena varikos atau murid. Oleh itu, memerlukan masa dan usaha..

3.2. Soket mata (orbita) dan kandungannya c.1

3.2. Soket mata (orbita) dan kandungannya

Orbit adalah bekas tulang untuk bola mata. Melalui rongga, bahagian posterior (retrobulbar) diisi dengan badan berlemak (corpus adiposum orbitae), saraf optik, saraf motorik dan deria, otot oculomotor, otot yang mengangkat kelopak mata atas, formasi fasial, dan saluran darah berlalu. Setiap orbit mempunyai bentuk piramid tetrahedral yang terpotong dengan puncaknya menghadap tengkorak pada sudut 45 ° ke satah sagital. Pada orang dewasa, kedalaman orbit adalah 4-5 cm, diameter mendatar di pintu masuk (aditus orbitae) kira-kira 4 cm, diameter menegak ialah 3,5 cm (Gamb. 3.5). Tiga dari empat dinding orbit (kecuali yang luar) bersempadan dengan sinus paranasal.

Kawasan kejiranan ini sering menjadi alasan awal perkembangan proses patologi tertentu di dalamnya, lebih sering bersifat keradangan. Percambahan tumor yang berasal dari sinus etmoid, frontal dan rahang atas juga mungkin..

Luar, yang paling tahan lama dan paling tidak terdedah kepada penyakit dan kecederaan, dinding orbit dibentuk oleh zigomatik, sebahagiannya tulang depan dan sayap besar tulang sphenoid. Dinding ini memisahkan kandungan orbit dari fossa temporal..

Dinding atas orbit terbentuk terutamanya oleh tulang frontal, dengan ketebalan yang, sebagai peraturan, terdapat sinus (sinus frontalis), dan sebahagiannya (di bahagian posterior) - oleh sayap bawah tulang sphenoid; bersempadan dengan fossa kranial anterior, dan keadaan ini menentukan keparahan kemungkinan komplikasi sekiranya berlaku kerosakan. Di permukaan dalaman bahagian orbit tulang depan, di pinggir bawahnya, terdapat penonjolan tulang kecil (spina trochlearis), di mana gelung tendon terpasang. Tendon otot serong yang unggul melaluinya, yang kemudian secara tajam mengubah arah arahnya. Di bahagian luar atas tulang frontal terdapat fossa kelenjar lakrimal (fossa glandulae lacrimalis).

Dinding dalam orbit terbentuk sebahagian besarnya oleh plat tulang yang sangat nipis - lam. orbitalis (papyracea) tulang etmoid. Tulang lakrimal dengan puncak lacrimal posterior dan proses frontal rahang atas dengan puncak lacrimal anterior bersebelahan di depan, badan tulang sphenoid di belakang, bahagian tulang frontal di atas, dan bahagian tulang rahang atas dan tulang palatine di bawah. Di antara ruas tulang lakrimal dan proses frontal rahang atas terdapat kemurungan - fossa lacrimal (fossa sacci lacrimalis) berukuran 7x13 mm, di mana kantung lacrimal (saccus lacrimalis) berada. Di bahagian bawah, fossa ini masuk ke kanal nasolacrimal (canalis nasolacrimalis), yang terletak di dinding tulang rahang atas. Ia mengandungi saluran nasolacrimal (ductus nasolacrimalis), yang berakhir pada jarak 1.5-2 cm posterior ke tepi depan turbinat inferior. Kerana kerapuhannya, dinding medial orbit mudah rosak walaupun dengan trauma tumpul dengan perkembangan emfisema kelopak mata (lebih kerap) dan orbit itu sendiri (lebih jarang). Di samping itu, proses patologi yang berlaku di sinus etmoid merebak dengan agak bebas ke arah orbit, mengakibatkan perkembangan edema radang pada tisu lembutnya (selulit), phlegmon atau neuritis optik..

Dinding orbit bawah juga merupakan dinding atas sinus rahang atas. Dinding ini terbentuk terutamanya oleh permukaan orbit rahang atas, sebahagiannya juga oleh tulang zigomatik dan proses orbit tulang palatine. Sekiranya berlaku kecederaan, keretakan pada dinding bawah mungkin terjadi, yang kadang-kadang disertai dengan penurunan bola mata dan keterbatasan pergerakannya ke atas dan ke luar ketika otot serong bawah dicubit. Dinding orbit bawah bermula dari dinding tulang, sedikit lateral ke pintu masuk ke titisan nasolacrimal. Proses keradangan dan neoplastik yang berkembang di sinus maksila merebak dengan mudah ke arah orbit.

Di puncak di dinding orbit terdapat beberapa lubang dan retakan di mana sejumlah saraf besar dan saluran darah masuk ke rongga.

Apakah soket mata: anatomi dan topografi

Penglihatan sejauh ini paling banyak digunakan dari lima deria - lebih dari 75% maklumat yang kita terima mengenai dunia di sekitar kita adalah maklumat visual. Penting untuk mengetahui anatomi orbit dan dimensinya untuk melakukan pemeriksaan instrumental dengan betul dan merawat penyakit dengan suntikan.

Apakah orbit mata?

Orbit adalah soket mata tulang tengkorak. Orbit dibentuk oleh tulang pipi, dahi, pelipis dan bahagian hidung. Mata dilembutkan di dalam orbit oleh lapisan lemak. Selain bola mata itu sendiri, orbitnya mengandungi otot yang menggerakkan mata, saluran darah, dan saraf. Orbit juga mengandungi kelenjar lakrimal, yang terletak di bawah bahagian luar kelopak mata atas.

Kelenjar lakrimal menghasilkan air mata, yang membantu melincirkan dan melembapkan mata dan juga membuang sebarang benda asing yang masuk ke dalam mata. Air mata mengalir dari mata melalui saluran nasolacrimal, yang terletak di sudut dalam mata.

Orbit mata dapat dianggap sebagai struktur piramid dengan puncak menunjuk ke belakang dan dasar di depannya. Batasan orbit dibentuk oleh tujuh tulang. Dinding orbit dilapisi dengan periosteum yang disebut periorbital.

Struktur

Penting untuk mengambil kira hubungan anatomi rongga orbital - ini berkaitan secara klinikal baik semasa penyebaran jangkitan dan dalam kes kecederaan.

Dinding

Dinding soket mata terdiri daripada:

Atas

Memisahkan orbit dari fossa kranial anterior. Sumbangan terbesar untuk "atap" dibuat oleh bahagian orbit tulang frontal, dan bahagian posterior kecil dilengkapi dengan sayap tulang sphenoid yang lebih kecil. Satu-satunya mercu tanda penting dinding ini adalah kemurungan yang terletak di antero yang disebut lacrimal fossa, yang direka untuk menampung bahagian orbit pada kelenjar lakrimal..

Medial

Dinding medial dibina daripada empat tulang: rahang atas, lakrimal, etimoid dan tulang sphenoid.

Sebahagian besar dinding terdiri daripada plat orbit tulang etimoid, yang terletak di postero-maxillary di dinding. Ini adalah bahagian yang mengandungi sel etimiform, sangat nipis. Di hadapan ini adalah tulang lakrimal, dan di depan lakrimal - proses anterior rahang atas.

Tulang lakrimal dan proses frontal rahang atas membentuk alur lakrimal, yang mengandungi kantung lakrimal. Di belakang tulang etimoid, dinding medial dilengkapi dengan bahagian kecil dari sayap besar tulang sphenoid, yang membentuk bahagian medial dari bukaan optik (saluran).

Sebagai tambahan kepada alur lakrimal, foramine dan trochlea etimoid anterior dan posterior adalah mercu tanda penting. Etymiform foramines terletak di persimpangan dinding superior dan medial sebagai bahagian dari jahitan antero-etimiform dan berfungsi sebagai saluran untuk saraf dan saluran etimov anterior dan posterior. Trochlea adalah satu-satunya tulang rawan yang terdapat di orbit. Ini adalah struktur seperti takal di orbit di mana tendon serong unggul berjalan.

Video berguna

Soket mata - struktur, topografi:

Bahagian sisi

Dibentuk oleh tulang zigomatik di depan dan sayap besar tulang sphenoid di bahagian belakang. Ini adalah dinding orbit paling tebal dan terkuat, yang memisahkan orbit dari fosil kranial dan temporal tengah. Mercu tanda yang paling ketara pada dinding lateral adalah fisura orbit yang unggul yang terletak di antara sayap tulang sphenoid yang lebih besar dan lebih rendah. Sayap tulang sphenoid yang lebih besar juga memberikan sempadan lateral celah orbital inferior.

Lebih rendah

Mengasingkan orbit dan sinus maksila. Dindingnya terdiri daripada tiga tulang: rahang, zigomatik, dan palatine. Permukaan orbit rahang atas membentuk sebahagian besarnya, sementara bahagian kecil tulang zigomatik dan palatin membentuk yang lain.

Dindingnya mengandungi fisura orbital inferior - ia memisahkan dinding inferior dari yang lateral dan menyediakan laluan untuk beberapa struktur neurovaskular. Bahagian jurang yang melewati bahagian bawah orbit dibatasi secara anterior oleh tulang zigomatik, proses posterior-orbital tulang palatine dan rahang medial-atas.

Jahitan dinamakan tulang yang disambungkannya. Semua tulang orbit diartikulasikan satu sama lain, kecuali tulang sphenoid dan rahang atas. Tidak ada jahitan di antara mereka, kerana mereka dipisahkan oleh celah orbit bawah. Harap maklum bahawa tiga jahitan yang pertama paling kerap dijelaskan dalam buku teks.

Nama jahitanNama-nama tulang yang dihubungkan oleh jahitan
Jahitan rahang atas anteriorFrontal → proses frontal rahang atas
Jahitan rahang atas zygomaticZygomatic → rahang atas
Jahitan Frontosygomatic (zygomatofrontal)Frontal → zigotomatik
Jahitan fronto-etimoidFrontal → etimiform
Jahitan Sphenofrontal (frontosphenoidal)Berbentuk baji → frontal
Jahitan sphenozygomaticSayap tulang sphenoid yang lebih besar → zigotomatik
Jahitan rahang atasFrontal → lakrimal
Jahitan spheno-ethmoidalBentuk sayap yang lebih kecil → berbentuk etim
Jahitan air mata-rahang atasLacrimal → rahang atas

Komunikasi rongga kranial

Rongga kranial mengelilingi dan melindungi otak dan deria.

  1. Di kawasan puncak orbit adalah bukaan optik yang melaluinya saraf optik dan arteri orbit.
  2. Di bahagian anterior dinding medial, terdapat fossa kantung lakrimal, yang berlanjutan dengan saluran lakrimal menuju ke rongga hidung.
  3. Fisur orbital inferior membawa kepada fossa pterygo-palatine dan infratemporal.

Struktur orbit

Otot dan fasia

Tujuh otot sukarela (bertali) mengandungi soket mata, di mana enam (empat lurus dan dua serong) menggerakkan bola mata, dan satu, pengangkat kelopak mata atas, menaikkannya.

  1. Lift kelopak mata atas. Terletak di tulang sphenoid di atas saluran optik. Otot segitiga nipis yang mengangkat kelopak mata atas.
  2. Otot rektus. Terdapat empat otot rektus: superior, inferior, medial dan lateral.
  3. Otot serong. Otot serong atas dan bawah.

Fasia orbit merangkumi:

  • faraj bola mata;
  • fascia otot;
  • septum orbit;
  • lemak orbit.

Bekalan darah

Mata dibekalkan dengan arteri oftalmik, yang merupakan cabang pertama arteri karotid dalaman setelah melewati sinus kavernous. Arteri okular mempunyai banyak cabang yang membekalkan otot dengan darah, mereka menggerakkan mata, kelopak mata dan bola mata itu sendiri. Cabang-cabang arteri orbital dibahagikan kepada kumpulan orbit dan optik..

Akhiran saraf

Penglihatan khas dipancarkan oleh saraf kranial II, saraf optik. Ia keluar dari tengkorak melalui saluran optik. Pasangan saraf optik adalah struktur langsung otak.

Penyempitan murid berlaku apabila mata terkena cahaya. Penyempitan murid berlaku apabila otot bulat, dikendalikan oleh sistem saraf parasimpatis (PSNS), berkontrak.

Saraf ciliary pendek menghidupkan otot ciliary dan melepaskan ketegangan pada gentian zonular, menyebabkan lensa membonjol. Apabila seseorang perlu fokus pada objek yang jauh, dorongan diberikan kepada otot-otot silia, ligamen suspensor menjadi tegang, dan lensa menjadi tegang dan menjadi lebih lebar..

Pelebaran murid berlaku ketika mata dalam kegelapan dan sistem saraf simpatik diaktifkan. Secara anatomik, saraf ciliary panjang (simpatik) memantulkan refleks.

Saraf kranial III - saraf oculomotor. Ia keluar dari tengkorak melalui fisura orbit yang unggul. Ia menghidupkan semula rektus inferior, rektus medial dan otot serong rendah. Apabila mata menyimpang dari garis tengah, garis bawah bertanggungjawab untuk menurunkan bola mata. Garisan medial menaikkan bola mata.

Saraf kranial IV, saraf troklear, terbentuk di bahagian belakang batang otak. Menggerakkan bola mata, menghantar impuls saraf ke otot serong atas.

Saraf kranial V, saraf abducens. Menghidupkan otot rektus lateral, meninggalkan tengkorak melalui fisura orbit yang unggul, mengambil bahagian dalam pergerakan luar mata.

Kepekaan mata disebabkan oleh kerja saraf oftalmik.

Setelah terbentuk dari ganglion trigeminal, saraf optik meluas ke sinus kavernous dan menimbulkan cabang tentorial berulang. Saraf kemudian keluar dari tengkorak melalui celah orbit yang unggul, di mana ia terbahagi kepada tiga cabang utama:

Ketiga cabang ini memberikan daya tahan sensori pada kulit dan membran mukus struktur yang berasal dari menonjol frontal-hidung..

Kesimpulannya

Soket mata, atau soket orbital, adalah rongga tengkorak yang berisi mata dan lampirannya.Struktur seperti kelenjar lakrimal, saraf optik, dan otot menyokong fungsi normal mata dan orbit. Bulu mata dan kelopak mata membantu melindungi mata daripada kemungkinan kerosakan. Soket mata yang sihat membolehkan mata bergerak dengan mudah dan bebas dalam pelbagai arah.

Diagnosis dan rawatan sindrom fisur orbital unggul

Sindrom fisur orbit superior - akibat kerosakan saraf

Sekiranya terdapat kesan negatif pada bahagian atas fisura orbital, yang menghubungkan fossa kranial tengah dengan orbit, sindrom fisura supraorbital mungkin muncul. Hasil daripada proses ini, saraf tengkorak III, IV, VI terjejas, cabang pertama saraf V.

Terdapat ophthalmoplegia dan anestesia lengkap di pelbagai bahagian mata - kornea, kelopak mata atas, separuh homolateral bahagian depan.

Punca sindrom

Permulaan sindrom ini disebabkan oleh sejumlah lesi saraf di sekitar mata. Menderita kesan negatif:

  • oculomotor;
  • sekatan;
  • mengalihkan;
  • saraf okular.

Sindrom ini boleh berlaku akibat kerosakan mekanikal pada mata, dan juga akibat pelbagai penyakit pada tubuh manusia:

  1. Penyebab umum sindrom adalah kemunculan tumor di otak. Apabila mereka berada dekat dengan mata, mereka boleh menyebabkan kerosakan pada saraf..
  2. Kejadian sindrom dengan arachnoiditis diperhatikan. Dalam kes ini, ia disebabkan oleh keradangan membran arachnoid di otak..
  3. Dengan meningitis di kawasan celah atas mata, komplikasi mungkin berlaku.
  4. Sekiranya orbit mata telah cedera, maka kerosakan boleh menyebabkan terjadinya sindrom.
  5. Kadang kala sindrom ini disebabkan oleh benda asing yang memasuki kawasan mata. Akibatnya, pemampatan ujung saraf dan urat di bahagian atas orbit mungkin berlaku..

Gejala penyakit

Gejala berikut adalah ciri sindrom fisur orbital unggul:

  1. Apabila kelopak mata atas jatuh, ptosis berlaku. Celah mata boleh ditutup sepenuhnya atau sebahagian.
  2. Hasil daripada perkembangan keadaan patologi saraf oculomotor, kelumpuhan otot mata mungkin berlaku. Keadaan ini dipanggil ophthalmoplegia. Orang yang sakit kekurangan aktiviti motor bola mata.
  3. Kulit kelopak mata dan kornea menjadi kurang sensitif terhadap sentuhan sentuhan.
  4. Selepas lesi, murid mungkin melebar (mydriasis). Keadaan ini disebabkan oleh penurunan jumlah cahaya, dan juga keracunan kimia..
  5. Dengan sindrom, urat retina mengembang, dan perubahan pada arteri juga berlaku.
  6. Akibat kerosakan pada saraf trigeminal, kornea menjadi radang. Proses ini disebut keratitis neuroparalytic dan lambat.
  7. Kadang-kadang terdapat penampilan menonjol - exophthalmos, di mana bola mata berdiri.

Diagnosis sindrom

Diagnosis sindrom sukar kerana kesamaan gejalanya dengan penyakit lain. Kemunculan tanda-tanda yang dinyatakan dalam sindrom mungkin disebabkan oleh manifestasi:

  • parasellar dan tumor fossa tengah tengkorak, tulang pterygoid, kelenjar pituitari;
  • proses volumetrik retrobulbar;
  • aneurisma arteri karotid;
  • periostitis;
  • osteomielitis, dll..

Gejalanya juga khas untuk gangguan myththenic, penyakit tiroid, arteritis temporal, meningitis, sklerosis berganda, migrain dengan aura. Semua penyakit boleh menjadi sumber oftalmoplegia akibat disfungsi saraf di kawasan kranial..

Oleh itu, ketika menghubungi kemudahan perubatan, pesakit mesti menjalani diagnosis. Pada peringkat pertama, pemeriksaan oleh pakar oftalmologi ditunjukkan. Dia meneliti bidang dan ketajaman visual, keadaan fundus.

Setelah memeriksa mata, seorang pakar neurologi terlibat dalam kerja tersebut. Doktor menemubual pesakit semasa pengambilan sejarah. Pemeriksaan terperinci juga ditunjukkan..

Antara kaedah diagnostik instrumental, terdapat:

  • CT (komputasi tomografi) otak dan pelana Turki;
  • MRI (pengimejan resonans magnetik) otak dan sella turcica.
  • angiografi dan ekografi juga dilakukan.

Sekiranya semasa diagnosis semasa kajian MRI, keradangan granulomatosa dinding luar sinus kavernosa dikesan, maka sindrom Tholos-Hunt didiagnosis.

Biopsi dilakukan untuk mengesahkan hasilnya. Sekiranya tidak terdapat granuloma, diagnosis sindrom fisur orbital unggul dibuat.

Kaedah terapi dan pencegahan

Sindrom ini dirawat dengan terapi imunosupresif. Dalam kajian yang dilakukan ketika memilih terapi untuk penyakit ini, kortikosteroid menunjukkan kecekapan tertinggi.

Semasa mendiagnosis sindrom, pesakit boleh diresepkan Prednisolone, serta ubat dengan kesan yang sama, Medrol. Semasa mengambil tablet, dos 1 hingga 1.5 mg diperhatikan, bergantung pada berat badan pesakit (dos yang ditunjukkan dikalikan dengan jumlah kg). Juga, ubat ini diberikan secara intravena. Dos harian ditunjukkan dari 500 hingga 1000 mg.

Hasilnya selepas penggunaan steroid dinilai setelah 3 hari. Sekiranya diagnosis betul, simptomnya akan hilang. Walau bagaimanapun, ubat ini membantu mengurangkan gejala yang juga muncul apabila:

Oleh itu, adalah mustahak untuk membuat diagnosis yang tepat agar rawatan dijalankan ke arah penghapusannya. Juga, semasa terapi simptomatik, analgesik dan antikonvulsan digunakan untuk mengurangkan kesakitan. Menunjukkan pengambilan agen metabolik umum dan vitamin untuk menguatkan semua sistem badan.

Langkah-langkah pencegahan dilakukan bergantung kepada penyakit yang memprovokasi sindrom fisura orbital yang unggul. Sekiranya sindrom disebabkan oleh trauma, kerosakan pada mata harus dielakkan. Ini boleh mengakibatkan akibat yang tidak dapat dipulihkan..

Peraturan utama selepas permulaan sindrom adalah perundingan kecemasan dengan pakar oftalmologi dan pakar neurologi. Mereka akan membantu mendiagnosis penyakit pada waktunya dan mencegah komplikasi dengan menetapkan terapi.

Diagnosis dan rawatan sindrom fisur orbital unggul

Sindrom fisura orbital unggul adalah patologi yang dicirikan oleh kelumpuhan lengkap otot dalaman dan luaran mata dan kehilangan kepekaan kelopak mata atas, kornea, dan bahagian dahi. Gejala boleh disebabkan oleh kerosakan pada saraf kranial. Keadaan yang menyakitkan timbul kerana komplikasi tumor, meningitis dan arachnoiditis. Sindrom ini khas untuk orang tua dan pertengahan umur, patologi seperti ini jarang didiagnosis pada seorang kanak-kanak..

Anatomi puncak orbit

Orbit, atau orbit, adalah takik tulang berpasangan di tengkorak yang dipenuhi dengan bola mata dan lampirannya. Mengandungi struktur seperti ligamen, saluran darah, otot, saraf, kelenjar lakrimal. Puncak rongga disebut zonnya yang dalam, dibatasi oleh tulang sphenoid, yang menempati sekitar seperlima dari keseluruhan orbit. Batasan orbit dalam digariskan oleh sayap tulang utama, dan juga oleh proses orbit plat palatine, saraf infraorbital dan fisur orbit inferior.

Struktur orbit

Soket mata diwakili oleh tiga zon, masing-masing dibatasi oleh struktur berdekatan.

  1. Luar. Dibentuk oleh tulang zigomatik di bawah, rahang atas (proses frontalnya), tulang frontal, lakrimal, hidung dan etmoid.
  2. Kawasan dalaman. Berasal dari hujung anterior fisra infraorbital.
  3. Zon dalam atau bahagian atas orbit. Terhad untuk apa yang disebut tulang utama.

Lubang dan slot

Puncak orbit dikaitkan dengan struktur berikut:

  • jahitan depan baji;
  • badan genikulasi luaran;
  • jahitan wedge-zygomatic;
  • sayap kecil dan besar tulang utama;
  • jahitan kisi berbentuk baji;
  • tulang utama;
  • tulang palatine;
  • proses frontal rahang atas.

Orbit dalam mempunyai lubang seperti:

  • bukaan visual;
  • lubang kisi;
  • lubang bulat;
  • infraorbital sulcus.

Slot Orbit Dalam:

  • orbit bawah;
  • fisur orbit yang unggul.

Saraf dan saluran darah yang besar melewati lubang dan melalui celah ke rongga orbit.

Punca sindrom

Sindrom fisura supraorbital boleh disebabkan oleh faktor berikut:

  1. Kerosakan mekanikal, kecederaan mata.
  2. Tumor dilokalisasi di otak.
  3. Keradangan lapisan arachnoid otak.
  4. Meningitis.
  5. Badan asing di kawasan mata.

Kemunculan kompleks gejala sindrom fisur palpebral unggul dikaitkan dengan kerosakan pada saraf: oculomotor, penculik, blok, okular.

Faktor risiko untuk patogenesis penyakit ini termasuk tinggal di kawasan yang tercemar secara ekologi, makan makanan yang mengandungi bahan karsinogenik, pendedahan sinar ultraviolet yang berpanjangan..

Ciri-ciri utama

Manifestasi dan gejala patologi utama adalah:

  • Keturunan kelopak mata atas dengan ketidakupayaan untuk membesarkannya, akibatnya terdapat penyempitan fisur palpebral pada satu mata. Penyebab anomali adalah kerosakan saraf.
  • Kelumpuhan otot mata dalaman dan luaran (oftalmoplegia). Kehilangan aktiviti motor bola mata.
  • Kehilangan kepekaan kulit kelopak mata.
  • Proses keradangan di kornea.
  • Pelebaran murid.
  • Perpindahan bola mata ke hadapan (yang disebut membonjol).
  • Pelebaran urat retina.

Sebilangan gejala menyebabkan ketidakselesaan yang ketara dan dicatat oleh pesakit, yang lain dikesan semasa pemeriksaan oleh pakar oftalmologi dan pemeriksaan lanjut. Penyakit ini dicirikan oleh lesi satu sisi sambil mengekalkan fungsi mata kedua yang sihat.

Gabungan beberapa tanda atau beberapa daripadanya menunjukkan sindrom patologi, sementara fisur orbital bawah tetap tidak berubah.

Dalam foto tersebut, pesakit menunjukkan asimetri mata, ptosis organ yang terjejas.

Diagnostik

Diagnosis penyakit ini rumit oleh fakta bahawa masalah oftalmik lain mempunyai gejala yang serupa. Sindrom ini menampakkan diri dengan cara yang sama seperti keadaan berikut:

  • sindrom myasthenic;
  • aneurisma arteri karotid;
  • sklerosis berbilang;
  • periostitis;
  • arteritis temporal;
  • osteomielitis;
  • tumor parasel;
  • neoplasma pada kelenjar pituitari;
  • pembentukan tumor di orbit.

Untuk membezakan patologi dari penyakit lain dengan manifestasi yang serupa, perlu melakukan pemeriksaan diagnostik dari segi oftalmologi dan neurologi:

  • Mengambil anamnesis dengan penjelasan mengenai sifat sensasi yang menyakitkan dan penentuan patogenesis penyakit.
  • Penentuan medan visual dan ketajamannya.
  • Diafanoskopi orbital (kaedah pencahayaan).
  • Oftalmoskopi.
  • Pengimbasan radioisotop (untuk mengenal pasti pembentukan tumor).
  • Prosedur ultrabunyi.
  • Biopsi (jika disyaki tumor).
  • Mengira tomografi bahagian otak, gangguan di mana boleh memprovokasi kompleks gejala sindrom.
  • Pengimejan resonans magnetik.
  • Angiografi (Pemeriksaan sinar-X menggunakan agen kontras).

Cadangan untuk rawatan dan pencegahan

Selepas pengesanan manifestasi pertama sindrom, diperlukan perundingan pakar dengan segera: pakar oftalmologi dan pakar neurologi. Oleh kerana patologi disebabkan oleh kerosakan pada struktur yang terletak berhampiran fisur orbital, terapi melibatkan pendedahan kepada mereka untuk menghilangkan penyebabnya. Pengambilan ubat-ubatan sendiri boleh menyebabkan keadaan bertambah buruk dan ketidakupayaan untuk memberikan rawatan perubatan yang berkesan.

Kaedah asas dalam rawatan sindrom adalah terapi imunosupresif, yang menghentikan tindak balas pertahanan badan sekiranya berlaku penyakit autoimun. Prevalensi rendah patologi tidak membenarkan kajian berskala besar, namun, analisis data yang ada memungkinkan kita menyimpulkan bahawa penggunaan kortikosteroid adalah rasional. Doktor yang hadir boleh melantik:

Ubat ini diberikan secara intravena atau diambil secara oral sebagai tablet. Kesan rawatan tersebut muncul pada hari ketiga atau keempat. Sekiranya tidak ada peningkatan, ada kemungkinan besar penyakit ini salah didiagnosis.

Pemantauan lebih lanjut terhadap keadaan pesakit adalah penting, kerana steroid yang digunakan juga dapat membantu menghilangkan gejala penyakit dan keadaan seperti karsinoma, limfoma, aneurisma, chordoma, pachymeningitis..

Selain terapi imunosupresif, terdapat rawatan kompleks gejala, yang dirancang untuk meringankan keadaan pesakit. Analgesik dalam bentuk titisan dan tablet, antikonvulsan ditetapkan.

Kompleks vitamin ditunjukkan sebagai agen penguat. Mengambil ubat metabolik untuk mengatur proses metabolik pada struktur mata yang terjejas berlaku.

Oleh kerana patogenesis penyakit ini pelbagai dan tidak difahami sepenuhnya, tidak ada kaedah pencegahan yang berkesan. Langkah-langkah teori termasuk mengelakkan kecederaan mata, meminimumkan pendedahan sinar ultraviolet, dan tinggal di kawasan yang selamat secara ekologi.

Sindrom fisur orbit superior adalah keadaan yang menyakitkan yang dicirikan oleh sejumlah gejala oftalmik dan neurologi. Patologi hanya dapat didiagnosis oleh doktor yang berpengalaman yang akan menentukan sebab-sebab kejadiannya dan menetapkan rawatan yang berkesan.

Diplom Consult.ru

82. Trauma mekanikal ke orbit. Klinik, diagnostik, rawatan. Sindrom fisur orbital unggul.

Kecederaan pada orbit boleh merosakkan struktur tulang dan tisu lembut. Kecederaan maxillofacial dan intrakranial gabungan sangat biasa. Semasa memeriksa pesakit dengan kecederaan orbital, perhatian yang besar harus diberikan kepada kehadiran asimetri wajah. Perubahan dalam kesedaran pesakit, serta cairan jernih dari hidung, adalah petunjuk untuk perundingan bedah saraf yang mendesak.

Kerosakan pada orbit boleh menyebabkan enofthalmos (kerana perbezaan serpihan dinding orbit) atau exophthalmos (apabila serpihan itu digeser di dalam orbit, serta dengan hematoma retrobulbar atau emfisema tisu orbit).

Selalunya, dengan kecederaan orbit, kerosakan dan juga pemisahan saraf optik berlaku, yang menyebabkan kebutaan sepenuhnya pada bahagian yang terjejas. Pembentukan hematoma retrobulbar atau perpindahan serpihan tulang boleh menyebabkan perkembangan sindrom "fisura orbital unggul" (ptosis, ophthalmoplegia, mydriasis, kelumpuhan tempat tinggal, eksofthalmos dan penurunan kepekaan di sepanjang saraf orbital).

Diagnostik berdasarkan pemeriksaan dan palpasi tisu orbit, serta pemeriksaan ultrasound dan radiografi orbit dengan penangkapan kawasan bersebelahan tengkorak.

Pertolongan cemas terdiri daripada pemberian toksoid tetanus (1500-3000 IU) kepada pesakit, pengenaan pembalut aseptik dan pemberian antibiotik spektrum luas secara intramuskular. Oleh itu, anda perlu membuat rawatan segera kepada mangsa di hospital multidisiplin untuk memberikan rawatan khusus.

83. Luka kimia mata dan terma. Pengelasan. Memberi bantuan perubatan pertama dan khusus.

Keterukan luka bakar ringan, sederhana, teruk dan sangat teruk.

Pembakaran haba menyebabkan suhu tinggi (api, cecair mendidih, logam panas, wap, bitumen). Apabila kornea rosak, proses metabolik terganggu di dalamnya, kekurangan asid askorbik, riboflavin, asid nukleik berlaku, enzim dimusnahkan. Ini membawa kepada penghambatan fungsi pengurangan oksidatif. Produk beracun terbentuk dari molekul sel yang rosak, denaturasi termal protein berlaku.

Luka bakar kimia boleh menyebabkan anda atau alkali. Luka bakar alkali adalah yang paling teruk, kerana alkali melarutkan protein dan menembusi jauh ke dalam tisu mata. Dalam kes ini, nekrosis colliquation berkembang.

Sekiranya terdapat luka bakar, pembekuan protein yang cepat berlaku dan nekrosis pembekuan (kudis) berkembang, oleh itu, to-yang tidak meresap ke dalam tisu yang dalam. Kerosakan permanganat kalium dicirikan oleh nekrosis konjunktiva dan kornea, serta mengotorkannya dalam warna coklat gelap.

Luka bakar kimia dicirikan oleh kerosakan pada konjunktiva dan kornea. Kulit kelopak mata biasanya sedikit rusak, yang berkaitan dengan pengekalan bahan kaustik dalam kantung konjungtiva dan kelembutan tisu bola mata.

Gambaran klinikal luka bakar kimia dan haba mata dan adnexanya bergantung pada lokasi dan tahap kerosakan.

- Luka bakar ringan disertai dengan hiperemia sederhana dan sedikit edema pada kawasan kulit yang terjejas.

- Luka bakar yang sederhana disebabkan oleh kemunculan lepuh, di sekitar kucing kulitnya hiperemik dan bengkak. Bahagian kulit kelopak mata yang rosak dengan cepat nekrotik dan ditutup dengan filem yang longgar.

- Luka bakar yang teruk ditunjukkan oleh nekrosis bukan sahaja epidermis, tetapi juga lapisan kulit yang dalam, dan kadang-kadang bahkan serat otot dan tulang rawan. Kawasan yang terbakar berwarna kelabu gelap atau kuning kotor.

- Dengan luka bakar ringan, terdapat suntikan konjungtiva sederhana, sedikit fotofobia dan lakrimasi.

- Luka bakar sederhana disertai dengan perkembangan kemosis yang jelas, yang mana kekurangan zat makanan kornea mungkin berlaku. Mangsa mengadu adanya fotofobia dan lakrimasi yang teruk. Secara objektif, hiperemia konjungtiva yang jelas dan filamen fibrin yang tipis dan mudah ditanggalkan di permukaannya dikesan.

- Luka bakar yang teruk digabungkan dengan luka bakar lapisan dangkal sklera. Selalunya, kerosakan pada rangkaian vaskular perikorna berlaku. Di kawasan keputihan dalam nekrosis membran mukus, saluran gelap tunggal dapat dilihat, sklera di zon ini terdedah sebahagian dan nekrotik.

- Luka bakar ringan disertai dengan kerosakan pada epitel kornea luar. Pesakit bimbang tentang fotofobia, lakrimasi, blepharospasme, sakit di kawasan mata. Selepas menanam natrium fluorescein, kecacatan epitel titik halus dapat dilihat dengan jelas. Kepekaan kornea dan ketajaman penglihatan mungkin sedikit berkurang.

- Luka bakar yang sederhana disebabkan oleh kerosakan bukan sahaja pada epitel, tetapi juga pada lapisan permukaan stroma. Oleh kerana edema stroma, ketelusan kornea menurun, tetapi kontur murid dapat dilihat. Pesakit mengadu lakrimasi yang teruk, fotofobia, dan kesakitan yang ketara di mata. Ketajaman visual dikurangkan (hingga 0.3 dan ke bawah). Semasa diperiksa dengan lampu celah, penebalan kornea kerana edema dapat dilihat. Sensitiviti kornea dikurangkan dengan ketara.

- Selaput membakar yang teruk ditunjukkan oleh kelegapannya yang lengkap - kornea kelihatan seperti kaca buram atau bahkan piring porselin. Kawasan iris dan murid tidak kelihatan, kepekaan kornea tidak ada. Pesakit mengadu lakrimasi, fotofobia, sakit mata yang teruk, kekurangan penglihatan objek.

Pertolongan cemas untuk luka bakar mata. Sekiranya terdapat luka bakar termal, larutan sulfacetamide 20% harus diteteskan ke dalam kantung konjungtiva dan salap mata (1% tetrasiklin) harus diletakkan di atas kelopak mata, dilumasi dengan salap pembasmi kuman atau parafin cair steril pada kulit kelopak mata dan wajah yang terbakar. Kulit yang sihat di sekitar kelopak mata yang terbakar dan kawasan muka disapu dengan alkohol 70%, lepuh besar dibuka. Luka bakar yang tercemar di wajah dibersihkan dengan larutan hidrogen peroksida 3%. Adalah perlu untuk menyuntik pesakit dengan PSS dan toksoid, memberi jantung, ubat penenang, memakai pembalut monokular steril dan dihantar ke hospital.

Sekiranya terbakar bahan kimia, segera, berlimpah, berkepanjangan (10-15 minit) bilas mata dengan larutan natrium klorida isotonik, air suling di bawah tekanan dari mentol getah atau air paip diperlukan; penyingkiran zarah zat terpikat; suntikan darah autologous di bawah konjungtiva (0.5 ml darah pesakit diambil dari vena).

Seterusnya, salap pembasmi kuman (contohnya, 1% levomycytin) diletakkan di belakang kelopak mata dan pembalut ringan dikenakan pada mata. Pesakit harus segera dirujuk ke rumah sakit untuk pemotongan tisu nekrotik yang diresapi dengan bahan kimia dan untuk detoksifikasi, terapi antibakteria dan epitel..

Sekiranya luka bakar dengan fosfor, perlu membersihkan fosfor yang terbakar dengan aliran air, keluarkan kepingan fosfor secara mekanikal, penggunaan salap tempatan adalah kontraindikasi, jangan gunakan pembalut.

Rawatan luka bakar mata di hospital bertujuan mencegah infeksi, merangsang proses metabolik, menghilangkan produk toksik, menghilangkan keradangan dan memerangi kambuh peradangan.

Campur tangan pembedahan pada kelopak mata dan bola mata pada peringkat awal dilakukan hanya untuk tujuan pemeliharaan organ. Pembedahan plastik optik-rekonstruktif bermula tidak lebih awal dari 1 tahun selepas pembakaran. Sekiranya berlaku luka bakar yang teruk, keratoplasti kuratif dilakukan demi lapisan, dan di masa depan, dengan tujuan optik, dilakukan keratoplasti atau keratoprosthetics. Keratoprostheses ditanamkan dari bahan alloplastik (dari tisu penderma).

Kaedah utama untuk menghilangkan kelegapan kornea yang berterusan adalah transplantasi allogenik. Pemindahan kornea dilakukan untuk tujuan optik, terapi, amelioratif, tektonik, kosmetik dan bias. Untuk tujuan terapeutik, keratoplasti (biasanya lapisan demi lapisan) digunakan untuk keratitis dan ulserasi kornea, yang tidak disetujui oleh rawatan ubat. Keratoplasti tektonik ditunjukkan untuk menutup kecacatan kornea setelah kecederaan, luka bakar, dan fistula. Transplantasi kornea amelioratif - transplantasi kawasan buta kornea penderma, setelah itu duri diperkaya dengan lapisan kornea yang telus, yang memungkinkan, dalam keadaan yang lebih baik, untuk melakukan keratoplasti menembusi dengan tujuan optik. Keratoplasti kosmetik dilakukan dengan pandangan mata buta untuk mewujudkan ilusi mata normal. Untuk membetulkan pembiasan, transplantasi kornea antara lapisan dan lapisan demi lapisan dilakukan.

Diagnosis dan rawatan sindrom fisur orbital unggul

Sindrom puncak orbit merangkumi gejala lesi III, IV, VI pasangan CN, I cabang saraf trigeminal, saraf optik (dalam bentuk perubahan dalam bidang visual), yang diperhatikan pada tumor puncak orbit.

Sindrom fisur orbit yang unggul telah dijelaskan untuk tumor dan patah tulang pangkal tengkorak. Dengan itu, terdapat kekalahan pada pasangan III, IV, VI CN dan cabang pertama saraf trigeminal.

Sindrom Cavernous sinus (sinus kavernous). Sinus terletak di sisi pelana Turki, dalam keratan rentasnya berbentuk segitiga, di rongga banyak partisi dijumpai. Tiga dinding dibezakan dalam sinus: bahagian atas, luaran dan dalaman. Di dinding atas terletak saraf oculomotor, di bawah saraf trochlear, di dinding lateral adalah cabang pertama saraf trigeminal. Saraf abducens terletak di antara saraf troklear dan orbital. Ia terletak di kedalaman sinus kavernosa, arteri karotid dalaman dengan pleksus simpatiknya melewati medial ke dalamnya.

Vena orbital unggul mengalir ke rongga sinus. Yang paling rentan dari semua saraf yang masuk ke dalam sinus adalah saraf abducens dan cabang pertama saraf trigeminal, jadi tanda-tanda pertama penyakit ini akan menjadi paresis saraf abducens dan neuralgia di zon persarafan cabang oftalmik saraf trigeminal. Pada masa akan datang, ophthalmoplegia lengkap berkembang, anestesia di zon persaratan cabang 1 saraf trigeminal. Diagnosis sindrom cavernous sinus pada individu yang tidak sedarkan diri sangat penting. Dalam kes ini, mata di sebelah fokus akan terpesong ke dalam (paresis otot rektum luar mata), refleks kornea jatuh, gangguan trofik kornea dijumpai - kemerahan mata, kadang-kadang bisul pada kornea (akibat kerosakan pada cabang pertama saraf trigeminal). Sindrom cavernous sinus boleh menjadi akibat trombosis vena dari sinus kavernosa, trombophlebitis, sphenoiditis, tumor gyophysis dan lobus temporal, aneurisma.

Dengan trombosis sinus kavernosa, bersama dengan gejala yang disenaraikan, edema kelopak mata, konjungtiva, dan tisu lembut wajah lain direkodkan. Gejala yang sama dapat dijumpai pada trombophlebitis, tetapi mereka disertai oleh keadaan umum pesakit yang teruk, suhu, perubahan keradangan dalam darah.

(A) Seorang gadis berusia 13 tahun yang sangat sakit dengan selulit orbit, proptosis, dan pergerakan mata yang terhad.
(B) Imbasan CT mendedahkan pansinusitis, termasuk lesi pada sinus kavernous dan berbentuk baji, serta pelebaran sinus kavernosa dan vena orbital unggul (anak panah).
(B) MRI mengungkapkan penurunan isyarat dari aliran darah (kesan "aliran void"), yang mengesahkan trombosis sinus kavernosa.
(D) Pesakit berjaya pulih setelah mendapat rawatan dengan antibiotik dan antikoagulan.

Kami memerhatikan pesakit N., 62 tahun. Dia bekerja di garaj pada akhir musim luruh. Dia berpeluh dan memakai jaket sejuk. Pada hari kedua, saya merasakan sakit di telinga, beralih kepada pakar otorhinolaryngolog, yang menemui otitis media katarrhal dua hala. Pada hari ke-3-4 dari permulaan penyakit, sakit kepala, peningkatan intensiti, muncul di mata, penglihatan berganda, pada subfebril pertama, kemudian suhu sibuk, sakit kusam berterusan di kawasan alis dan pipi kanan.

Dengan latar belakang kesakitan ini, secara berkala terdapat sakit jangka pendek di dahi, yang bermula dari alis, menyebar ke dahi dan pelipis, pipi. Pemeriksaan menunjukkan paresis otot rektus luaran di sebelah kanan, kesakitan yang meragukan di titik keluar cawangan I dan II saraf trigeminal di sebelah kanan. Tidak ada gejala lain, termasuk gejala meningeal. Tomografi terkomputerisasi sinar-X (CT) tulang tengkorak menunjukkan sphenoiditis, yang disahkan oleh tusukan sinus utama. Oleh itu, pada pesakit dengan proses keradangan pada sinus utama, ia merebak ke pembentukan sinus kavernous di sebelah kanan, yang menampakkan dirinya dengan manifestasi menular yang jelas, neuropati pasangan VI CN, kesakitan neuralgik di zon-zon persendian cabang I dan II pasangan V di sebelah kanan.
Aneurisma mungkin terletak di sinus kavernosa.

Sindrom sudut petrosfenoid. Sudut petrosfenoid terbentuk oleh pinggir anterior piramid tulang temporal dan tepi posterior sayap tulang utama yang lebih besar. Sindrom sudut petrosfenoid diperhatikan pada meningitis, tumor meningeal, termasuk karsinomatosis membran, sarkoma tiub Eustachian pada kanak-kanak. Sindrom ini terdiri daripada gejala lesi II, III, IV dan VI pasangan CN. Tanda pertama penyakit ini ialah kehilangan pendengaran (dengan sarkoma tiub Eustachian) dan sakit di zon persaratan cabang I dan II pasangan V, maka saraf lain juga terlibat dalam proses tersebut..

Dengan penyetempatan fokus di tempat laluan saraf oculomotor antara kapal, kedua-dua gejala kerengsaan dan prolaps diperhatikan. Masing-masing boleh berfungsi sebagai salah satu tanda aneurisma..

Sindrom fisur orbital unggul: mengapa ia berlaku, gejala utama, ciri rawatan

Fisur orbit yang unggul adalah jarak lebih dari 20 mm pada kedalaman orbit dan dibatasi oleh sayap tulang sphenoid. Jurang ini memainkan peranan sebagai rongga penghubung antara fossa kranial dan orbit itu sendiri. Rongga orbit tidak kosong - ia ditutup dengan filem khas dengan urat dan serat saraf yang melaluinya. Kesan luaran atau dalaman pada rongga boleh menyebabkan sindrom fisur orbital unggul. Proses ini dicirikan oleh kerosakan pada saraf tengkorak dari III hingga VI.

Apakah sindrom ini?

Sindrom ini disebabkan oleh kerosakan pada saraf okular, abducens, blok dan oculomotor

Mekanisme penyakit ini terdiri daripada kerosakan struktur tisu itu sendiri, yang berlalu di kawasan urat dan kumpulan saraf. Kadang kala ia merebak ke saraf blok, abducens, dan oculomotor. Manifestasi sindrom seperti itu menyebabkan kesakitan berterusan di kawasan orbit mata, dan dari masa ke masa - mengalami gangguan penglihatan.

Sebab pelanggaran

Sindrom fisur orbital unggul boleh berkembang di bawah pengaruh faktor berikut:

  1. Formasi jinak dan malignan di otak. Apabila lokasi tumor dekat dengan mata, maka ia juga mempengaruhi kumpulan saraf..
  2. Arachnoiditis - proses keradangan di arachnoid juga membawa kepada perkembangan sindrom.
  3. Meningitis boleh menyebabkan komplikasi ini jika disetempat di kawasan fisur palpebral yang unggul..
  4. Masuknya benda asing. Menggosok mata dengan tangan yang kotor atau memukul zarah-zarah yang lebih besar secara tidak sengaja dapat memampatkan saraf dan mengembangkan sindrom.
  5. Kecederaan pada orbit mata adalah salah satu faktor yang paling biasa yang mempengaruhi pembentukan keadaan untuk perkembangan penyakit ini.
  6. Patologi neurologi.

Patologi mempengaruhi wanita dan lelaki secara sama rata. Selalunya dilihat pada orang dewasa yang lebih tua apabila sistem dalaman menjadi lebih rapuh.

Kemunculan penyakit ini dicirikan oleh gejala berikut:

  1. Terjadinya oklusi penuh atau separa. Manifestasi ini dipanggil ptosis..
  2. Proses patologi boleh menyebabkan kelumpuhan otot-otot radas mata. Gejala ini dipanggil ophthalmoplegia. Semasa diperiksa, pakar oftalmologi membuktikan bahawa tidak ada bola mata yang bergerak sepenuhnya.
  3. Kornea dan kulit kelopak mata menjadi hampir tidak sensitif untuk disentuh.
  4. Sekiranya sindrom berada pada tahap yang serius, mydriasis mungkin muncul - pelebaran kuat murid. Ia biasanya disebabkan oleh cahaya yang tidak sampai ke lensa dan keracunan racun.
  5. Simptom lain adalah dilatasi urat retina..
  6. Doktor juga dapat mengenal pasti keradangan kornea, yang berlaku dengan latar belakang kerosakan pada saraf trigeminal. Ini adalah keratitis neuroparalytic. Prosesnya biasanya sangat perlahan..
  7. Dalam kes yang jarang berlaku, eksofthalmos atau pembengkakan berlaku.

Diagnosis sindrom

Penyakit ini dapat didiagnosis menggunakan MRI otak.

Terdapat kesukaran yang signifikan dalam membuat diagnosis yang tepat, kerana gejala sindrom fisura orbital unggul sangat serupa dengan manifestasi sejumlah penyakit lain. Tanda-tanda yang sama dapat muncul apabila:

  • gangguan myasthenic;
  • disfungsi kelenjar tiroid;
  • meningitis;
  • arteritis temporal;
  • migrain dengan aura.

Pada pemeriksaan awal, pakar oftalmologi menetapkan ketajaman dan bidang visual, keadaan fundus. Kemudian pesakit pergi ke pakar neurologi, di mana pakar mengumpulkan anamnesis dan pemeriksaan terperinci.

Diagnostik instrumental merangkumi kaedah berikut:

  • tomografi dikira pelana dan otak Turki;
  • angiografi dan ekografi;
  • MRI otak dan pelana Turki.

Sekiranya semasa MRI proses keradangan dengan granuloma di luar sinus kavernosa dikesan, maka diagnosis "sindrom Tholos-Hunt" dibuat. Untuk mengesahkan atau menolak hasilnya, biopsi ditetapkan. Sekiranya granuloma tidak ada, diagnosisnya adalah "sindrom fisur orbital unggul".

Rawatan dan pencegahan

Sebaiknya minum ubat setelah berunding dengan doktor

Terapi ini berdasarkan rawatan imunosupresif. Menurut amalan perubatan jangka panjang, kortikosteroid menunjukkan kecekapan tertinggi dalam memerangi manifestasi sindrom..

Sebagai peraturan, pesakit diresepkan untuk mengambil ubat Prednisolone atau ubat dengan prinsip tindakan yang sama yang disebut Medrol. Dalam beberapa kes, pemberian ubat secara intravena ditunjukkan. Penting untuk mengikuti dos yang ditunjukkan oleh doktor (dos harian boleh dari 500 hingga 1000 mg).

Hasil terapi dapat dinilai pada hari ke-4 pengambilan ubat: jika diagnosis dibuat dengan betul, maka intensitas gejala akan berkurang. Walau bagaimanapun, penting untuk mengetahui bahawa ubat ini juga berkesan untuk chordoma, aneurisma, limfoma, karsinoma. Oleh itu, sangat penting untuk menetapkan diagnosis dengan betul..

Terapi simptom juga merangkumi analgesik dan antikonvulsan. Juga penting untuk melakukan pengukuhan umum sistem imun dan semua sistem badan. Untuk tujuan ini, ubat metabolik umum dan kompleks vitamin dan mineral diresepkan. Tidur dan terjaga dan diet harus disesuaikan.

Pencegahan berulang sindrom fisur orbital unggul bergantung kepada apa yang menyebabkannya. Sebagai contoh, jika trauma menjadi faktor seperti itu, maka kesan mekanikal pada mata harus dielakkan, kerana akibat dari sindrom berulang dapat diatasi..

Peraturan yang paling penting adalah segera mendapatkan nasihat daripada pakar oftalmologi dan pakar neurologi. Hanya pakar yang dapat mendiagnosis dan mencegah perkembangan komplikasi berbahaya.

Ia Adalah Penting Untuk Mengetahui Tentang Glaukoma